Friday, January 2, 2015

Provoke vs Sarcasm

Haih~

Lately ni aku rasa perasaan marah dan kurang sopan aku di tahap kritikal. Honestly, aku memang sangat suka sarcasm dan perlahan-lahan aku rasa ia dah bertukar menjadi provoke.

Sebenarnya ada perbezaan provoke dan sarcasm ni. Akan tetapi kedua-dua ini (pada pandangan aku) sebenarnya tidak sihat untuk mentality dan hati. Seperti penyakit hati. Maksud provoke dalam bahasa melayu ialah mendatangkan kemarahan (sesorang atau sesuatu) terhadap sesuatu perkara dengan niat sengaja (english translation) manakala sarcasm pula bermaksud menggunakan perkataan atau ayat yang berbeza atau berlawanan atau berlapik daripada apa yang sebenar dimaksudkan untuk menyakitkan hati lawan (atau kawan - biasanya niat bergurau)  (english translation).

Sometimes, bila kita menjadi sarcasm, kita merasakan kita hebat, kita lagi memahami daripada orang lain dan orang lain semua bodoh (ini daripada pengalaman sendiri sebab aku memang suka sangat menggunakan sarcasm). Sebab itulah aku cakap ini adalah penyakit hati. Sebenarnya sacrasm akan buatkan kita rasa cool, rasa hebat tapi tanpa disedari kita sebenarnya sedang membodohkan diri sendiri di depan orang kerana bukan semua orang 'pandai' atau faham dengan sacrasm ini.




Manakala provoke pula adalah tindakan 'berani mati' atau 'cari gaduh' dalam sesuatu perhubungan atau keadaan. Dalam game COC aku banyak mem provoke orang sebab dengan sengaja aku cuba create drama atau keterujaan dan secara langsung perasaan puas dapat mem provoke orang. Akan tetapi, ini juga penyakit hati. Tak ada untungnya mem provoke tapi feeling dia memang lah lain macam rasanya. Hahaha...




Bila aku buka balik posts aku dalam FB lama (yang katanya dah tutup tu), aku perasan begitu banyak status sarcasm aku yang tak sampai maksudnya kepada sesetengah orang dan aku jadi malu sendiri dan rasa betapa bodohnya aku. Dan sekarang apabila aku cuba menjadi begitu berterus-terang, aku termasuk pula dalam golongan kejam, berlagak dan kerek budget bagus oleh sesetengah orang. Entahlah... Sepatutnya aku diam kan? Biarkan luncai terjun dengan labu-labunya.



Biarlah... Harap-harap tak lama dah kerja kat sini.. *grin*

Oh, ini post pertama tahun baru!


1 comment:

tiga lalat said...
This comment has been removed by the author.