Saturday, May 30, 2015

Shaqi & Faiz

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ


Aku dah kahwin dengan Mr.Typo.

الحَمْد لله


Cerita lepas kahwin akan menyusul.


Friday, January 2, 2015

Provoke vs Sarcasm

Haih~

Lately ni aku rasa perasaan marah dan kurang sopan aku di tahap kritikal. Honestly, aku memang sangat suka sarcasm dan perlahan-lahan aku rasa ia dah bertukar menjadi provoke.

Sebenarnya ada perbezaan provoke dan sarcasm ni. Akan tetapi kedua-dua ini (pada pandangan aku) sebenarnya tidak sihat untuk mentality dan hati. Seperti penyakit hati. Maksud provoke dalam bahasa melayu ialah mendatangkan kemarahan (sesorang atau sesuatu) terhadap sesuatu perkara dengan niat sengaja (english translation) manakala sarcasm pula bermaksud menggunakan perkataan atau ayat yang berbeza atau berlawanan atau berlapik daripada apa yang sebenar dimaksudkan untuk menyakitkan hati lawan (atau kawan - biasanya niat bergurau)  (english translation).

Sometimes, bila kita menjadi sarcasm, kita merasakan kita hebat, kita lagi memahami daripada orang lain dan orang lain semua bodoh (ini daripada pengalaman sendiri sebab aku memang suka sangat menggunakan sarcasm). Sebab itulah aku cakap ini adalah penyakit hati. Sebenarnya sacrasm akan buatkan kita rasa cool, rasa hebat tapi tanpa disedari kita sebenarnya sedang membodohkan diri sendiri di depan orang kerana bukan semua orang 'pandai' atau faham dengan sacrasm ini.




Manakala provoke pula adalah tindakan 'berani mati' atau 'cari gaduh' dalam sesuatu perhubungan atau keadaan. Dalam game COC aku banyak mem provoke orang sebab dengan sengaja aku cuba create drama atau keterujaan dan secara langsung perasaan puas dapat mem provoke orang. Akan tetapi, ini juga penyakit hati. Tak ada untungnya mem provoke tapi feeling dia memang lah lain macam rasanya. Hahaha...




Bila aku buka balik posts aku dalam FB lama (yang katanya dah tutup tu), aku perasan begitu banyak status sarcasm aku yang tak sampai maksudnya kepada sesetengah orang dan aku jadi malu sendiri dan rasa betapa bodohnya aku. Dan sekarang apabila aku cuba menjadi begitu berterus-terang, aku termasuk pula dalam golongan kejam, berlagak dan kerek budget bagus oleh sesetengah orang. Entahlah... Sepatutnya aku diam kan? Biarkan luncai terjun dengan labu-labunya.



Biarlah... Harap-harap tak lama dah kerja kat sini.. *grin*

Oh, ini post pertama tahun baru!


Monday, December 22, 2014

New Addiction - COC

Wah.. Lama rasanya tak update blog.. Tapi kali ni aku rasa nak cerita pasal my new addiction.. Sebenarnya tak adalah new sangat... Lately aku terjerumus dalam online game... Gila best! Game tu nama dia Clash of Clans or COC...

Part best join game ni ialah bila join clan. Yang aku nak cerita ialah pasal clan yang aku join ni... So far aku rasa happy main game ni walaupun ada masanya aku rasa nak give up sebab aku tak boleh contributed star dalam war. But so far aku masih bertahan. Please kagum dengan aku yang cepat bosan ni.

Aku start join clan ni before raya hari tu... Semangat menghadap tab hari-hari attack goblin dalam single player until aku upgrade clan castle aku tu. Then, i discovered them. Leader & co leader memang sangat sporting.

They help some helpless person like me. Hahaha... Diorang ajar macam mana nak attack. Mula-mula aku teruk gak... Attack macam apa je. Tapi slowly aku belajar dengan diorang and aku enjoy the game. Tiap-tiap kali habis war mesti aku replay game geng-geng co ni... Damn cool!! Tiap kali tu jugak la aku bercita-cita nak jadi macam diorang.

Since encik tunang (eyhhhh - okay, another post) tak minat game macam ni, so aku tak boleh la nak paksa dia main. Maka aku harap dia tak kisah aku main game ni and so far he is cool about this. I hope so... Hahaha..

Sebenarnya pada aku, game ni ajar kita macam-macam. Cara kita berinteraksi dengan orang. Since this is online game, kita akan jumpa macam-macam orang. And scope jenis kawan-kawan aku pun variety background. But, we are united because of the same cool vision.

Aku gak leh jadi 'orang lain' dalam group ni. Dan diorang pun melayan je. Walaupun aku perempuan, they still shows some respect. Part kantoi aku perempuan pun memang aku takkan lupa sampai bila-bila.

Honestly, aku rasa segan dengan diorang sebab sangat power and cool tapi aku pon nak jadi cool macam diorang jugak... Tak tahu sampai bila aku boleh join diorang but slowly aku dah makin suka main game ni - so far. So, kita enjoy!!

Yayy!! Menang~

Tuesday, November 4, 2014

Workstation

Siyes aku nak duduk tempat lama Fitz. Dari awal lagi aku dah chupp nak tukar tempat dengan dia tetapi dah Fitz tukar kerja ada beberapa masalah aku nak tukar workstation sekarang.

1st Aku kena minta persetujuan orang-orang sekitar.

2nd And… the drama begin;
“Aku nak letak file.” “File aku banyak..” “Aku dah pakat ngan ‘diorang’ nak letak file.” “Nak orang baru duduk situ.”

My respond;
“Oh… Okay~”

So Sha Qi, takkan tak faham-faham lagi? Macam mana kau nak semua orang suka kau kalau kau tak boleh suka semua orang. Now, semangat nak cari tempat makan baru dah makin berkobar-kobar. Note to myself, aku tak boleh nak puaskan hati aku dengan sakitkan hati orang sebab aku pun sakit hati kalau orang buat benda sama.

My conclusion;

Bersabarlah aku dengan orang yang duduk di hadapan workstation aku ini dan aku harap dia juga bersabar duduk depan aku… Stay je lah kat workstation sekarang dan berdoa semoga cepat-cepatlah dapat rezeki di tempat lain…

Aminnn…


P/s: Macam mana aku tak suka orang, orang pun tak suka aku.. Vice versa!

Thursday, September 25, 2014

Boss, aku dan dot.dot.dot

Perghh tajuk..

Ehem. Ok, dah lama rasa tak bercerita cara santai.

Aku ada boss. Perempuan. Selalu dengar ada boss perempuan ni macam leceh, cengeng, garang, moody dan macam-macam. Honestly, boss aku okay je kot. So, lucky me?

Ada beberapa situasi antara aku dengan Puan Boss ku yang aku bet aku akan ingat walaupun aku dah tukar kerja nanti. (Eh?)

Bila aku kena 'jerit'
Perkara biasa aku kena dengan Puan boss adalah bila dia 'jerit' depan aku. Biasa aku akan tunduk dan hadam. Telan dengan perit. Dah tu memang salah aku. Memang aku mengaku. Kadang-kadang aku nyanyuk bajet hebat memang akan lupa je task yang agak penting tapi kena letak tepi sebab aku sibuk buat kerja-semasa-nak-siap-cepat.

Tapi...

Ada masanya aku kena 'jerit' yang bukan salah aku. Dengan berani aku angkat muka, "Janganlah jerit, boss." Ujarku lembut sambil pandang mata beliau. Kadang-kadang aku ugut dia aku nak nangis. Biasanya dia gelak.  Ok, ugutanku tak datang hasil. Kadang-kadang aku rasa malu kena 'jerit'. Sebab confirm semua dak opis aku dengar kat luar bilik dia. Kuat kot. Tapi hadam je lah sebab salah aku. Buat 'bow-dowh' je la.

Bila ada project baru
Boss aku ni jenis updated dengan suasana teknologi semasa. Semua dia nak buat. Dan apabila idea baru dia tu nak apply kat LRC ni relate dengan unit aku, memang aku kena mengadap dia ber-jam. Bincang tung-tang tung-tang. Biasanya, ShaQi the great akan bagi pandangan bernas (ha-ha). Part best ialah aku boleh bagi pandangan aku. Aku pun boleh tanya mana yang aku tak faham. Dia open. Dan kadang-kadang aku jadi informal dengan dia. Pernah je aku cakap, "Puan, great idea but itu gila ba... ehem." Aku lupa nak kontrol bahasa aku dengan boss. Dan dia akan sambung, "Gila khinzir pon I tak kira. I nak buat jugak." Meet my boss...

Kopi
Ni aku suka boss aku. Dia minum coffee. Heavy drinker. Selalu memang ada rezki untuk aku dapat secawan cappuccino free daripada dia. Rezki aku. In fact, boss aku ni tak kedekut. Dia memang selalu belanja kitorang makan. Setiap kali meeting pon biasanya dia 'payung' breakfast. Baik kan?

Poker-face
My boss has a poker face. Dia sorokkan headphone aku sebab tak puas hati aku tak dengar bila dia panggil aku. Seminggu dia 'culik' headphone aku. Seminggu aku pujuk dia pulangkan. Dia langsung tak mengaku. Selepas seminggu baru dia pulangkan dan mengaku. Tu pun aku 'kacau' hidup dia disetiap group and personal conversation whatsapp dan keep begging dia depan pintu bilik dia. Dia memang tak mengaku dan buat muka tak bersalah. Mungkin tu cara dia tegur aku sebab guna headphone dalam opis. Tapi aku tak boleh buat kerja tak ada headphone. Terlalu banyak anasir yang menjegkelkan sekarang yang aku kena tahan diri aku. So hanyalah headphone menjadi solution yang aku ada.

Tu cerita life aku kat opis dengan bossku. Aku boleh sembang macam-macam dengan dia, kerja dan peribadi. Tapi sebaik mana pun, boss adalah boss. Aku suka cara dia walaupun ada je yang aku tak puas hati dengan dia. Biasalah kan? Aku manusia, normal pulak tu. Still, aku harap sangat aku dapat blah dari sini dan boss baruku baik macam boss aku sekarang.

Puhhh...

Fin.


Thursday, September 18, 2014

Dah tak sama

Aidilfitri 2014 Photoshoot
Dah lama tak rasa macam ni. Rasa yang 'kau-bukan-dalam-golongan-ini'.  Rasa yang setiap hari aku bercita-cita nak tukar kerja. Mungkin sebab aku dah makin dewasa. Dah makin matang. Dah makin tua. Rasa 'sensitif' makin bertambah dan 'panas' jiwa muda dah makin sejuk dan hampir membeku. Hidup. Macam ni la kan? Tak pernah puas hati. Tak tahu rasa bersyukur.

Aku cuma nak lari dari sini. Aku dah tak rasa semangat mula-mula tukar boss dulu. Masa Puan boss masuk dulu aku rasa best. Serius. Aku rasa macam bersemangat. Hari-hari pergi kerja aku rasa ada motivasi yang tinggi. Sampai satu masa aku rasa gembira masuk opis. Rasa macam 'syurga-dunia'. Tapi sekarang aku dah tak rasa semua tu. Aku tak tahu sama ada 'syurga' ini dah tak ada ahli 'syurga'nya atau aku yang memang bukan tahap ahli 'syurga' ini.

Rasa tu ada cuma dah tak sama.

Tuesday, September 2, 2014

Sana

Menara Condong Teluk Intan, 2014


Friday, June 6, 2014

Kapal terbang yang tak terbang

Ada masa-masanya hari-hari aku tak seindah biasa. Hati rasa geram, nak marah orang, kena marah dengan bos orang, kena hadap orang yang macam-macam. Penat tahu? Kadang-kadang bila aku rasa penat sangat kat opis, masa balik aku akan jadi sangat 'hyper' atau sangat diam. Sejak pindah rumah ni (dah setahun lebih) aku berulang ke opis dengan budak rumah aku yang baru - nama dia Sal. Kitorang gilir-gilir bawak kereta. 

Ok, balik pada cerita. Time balik kerja aku mesti check kereta. Biasanya ada flyers orang letak kat kereta - selit kat wiper cermin depan tu - aku memang akan ambil dan bawak masuk kereta. Tak sampai hati nak buang kat luar kereta. Nanti kat rumah baru aku cari tong sampah atau aku kumpul banyak-banyak dan buangkan kemudian. So, kali ni ada flyer pasal perodua. Eh, dia tak tahu ke aku peminat 'Pro-ton' bukan 'Pro-dua' tu sebab Kak -ton kan comel? *tak ada kaitan*

Tapi hari tu aku betul-betul rasa down. Tapi takkan nak tunjuk muka 'cencurut' aku kat budak rumah aku tu. So aku try tahan muka macam biasa. Try focus drive dengan sopan. Gelak-gelak dan kutuk semua driver kat Malaysia yang tak sehebat aku ni. Sampai traffic light - merah, tangan aku capai flyer tadi. Tangan aku pun melipat-lipat kertas jadi kapal terbang. Percubaan pertama aku gagal. Aku lupa step yang Mr.Typo ajar tu. So aku dah start give up.

Tapi kat second traffic light, aku dah ingat balik step tu. Dan, chang-chang *effect bunyi* kapal terbang kertas aku terhasil dengan gagahnya.

Sambil belek-belek dan senyum -muka puas hati- aku tanya Sal, "Awak rasa kapal terbang saya ni leh terbang tak?"

"Entah. Try lah baling..." Tak sempat Sal habiskan ayat dia, aku bukak tingkap dan lempar kapal terbang ke luar.

Dan...

Kapal terbangku tak terbang. Ia jatuh terus ke muka aspal jalan raya.

Dan...

Kereta belakang tu brake. Terkejut mungkin.

Dan...

Aku tekan minyak laju-laju sambil tutup muka. 

"Saya bet, saya dapat makian free hari ni." Ujarku sambil pandang Sal.

Sal hanya gelak-gelak.

Aku dah jadi 'penyumbang' sampah di Malaysia.*sigh*






P/s: Tu first time aku buang sampah luar kereta. Selama ini aku mengeji perbuatan itu tiba-tiba aku pula yang buat. Aku tak bangga. Aku insaf. Tu last

Thursday, June 5, 2014

Rasa

Langkah diatur kemas,
wajah yang menunduk,
larikan mata dari semua lirikan.
Sayangnya itu bukan tanda tawaduk
kalau hatimu tidak pernah qanaah.
Sedang dalam jiwa yang berzikir
hanyalah berlagukan makian.

Nah, tanyakan aku;
"Apakah kau rasa apa yang aku rasa?"
Hatimu. Kotor. Hatiku -  juga sama.
Marah? Kenapa marah?

Kerana ayatku benar, bukan?

NnAM.

Tuesday, March 25, 2014

Gurauan dan batasan

Cerita ini berlaku pagi tadi. Macam biasa aku masuk opis terus terpandang whiteboard yang memang gah berdiri sebelah meja aku yang memang akan nampak jelas ketika kaki melangkah gemalai ke meja kerjaku. 

Ini yang terpampang jelas:


Kesimpulan:

Aku gelak pada mulanya. Perkataan pertama yang keluar adalah sumpahan dan makian manja, “Mengong.”

Dan masa tu aku dah terbayang seseorang yang biasa men’dajal’ kat whiteboard tu. Dengan senang hati aku buat pertuduhan palsu. Ketika kaki aku kemas bersila atas kerusi nak menikmati sarapan mulutku ringan bertanya, “Siapa yang tulis tu?”

Dan jawapan yang aku terima agak menyakitkan hati. Tekaan aku meleset. Jauh. Tak tersangka. Perlahan aku kunyah bihun goreng sambil hati terdetik, “Oh…”

Dan imaginasi semakin meliar. Now, aku pandang dari sudut lain. Apa pandangan pertama orang yang pandang whiteboard tu?

“Jahat betul.”

“Sapa la buat ni.”

“Hahaha... Lawak lah.”

“Kesian Shaqi..”ß ini macam mustahil.

Pada pandangan 'nakal' aku pula;

“Nampak desperate pompuan ni.”

“Dah la muka macam tu. Gatal.”

“Patutlaa... tak kawen lagi.”

“Tak laku ni…”

Nampak tak telahan ‘nakal’ otak aku ni? Sebab aku berstatus single dengan sesedap hati, sesenang tangan, seenak rasa ‘orang’ itu buat lawak di whiteboard itu. Dan anehnya, aku TAK pernah nak mengutuk atau bergurau sebegitu dengan dia. Dan setiap acara ‘bahan-membahan’ di weChat group aku memang elakkan. Pada aku, aku tak suka orang kutuk aku dan kenapa aku nak kutuk orang. Kalau ‘kamu-kamu’ terbaca ini mungkin boleh check kembali segala gurauan di weChat, banyak mana kata-kata kutukan atau ‘bahan-membahan’ atau ‘gurau-bergurau’ aku. Ada? Minta kemukakan bukti. Terima kasih.

Perkara senang. Aku memang boleh dibawa bergurau. Serius bergurau. Aku pun kadang-kadang kaki ‘membahan’. Terima seadanya apabila kena ‘bahan’ tapi apabila ‘orang’ yang pantang dirinya di ‘cuit’ ‘mencuit’ pula aku yang tak pernah ‘cuit’ dia aku mula merasakan ketidak-adilan disitu. Tambahan pula aku hanya membaca tanpa membalas atau menyertai setiap perbualan di weChat group yang mana setiap gurauan daripada ‘mereka’ dibalas ‘dia’ dengan ayat pedih dan penuh ke’sentap’an yang luar biasa yang menampakkan betapa ‘dia’ tak boleh di bawa bergurau.

Ini pendapat aku;

Aku tidak ganggu hidup kamu. Malah aku tidak pernah mempedulikan kamu sebenarnya. Kamu tidak meminta maaf dan mustahil aku memaafkan kamu. Maaf perlu dipinta bukan diberi percuma. Doa orang teraniaya biasanya di dengar Allah taala. Dan aku kira aku tergolong dalam golongan orang teraniaya. Dan juga jangan tanya apa doaku kerana sekarang aku benar-benar rasa teraniaya.

Tepuk dada tanya hati. Mungkin hati kamu terlalu suci hingga segalanya boleh di bawa bergurau tanpa batasan?


Sekian, terima kasih kerana sudi membaca.