Monday, December 28, 2009

No Title

Kalau awak rasa saya suka awak sebab awak kaya...
Kalau awak rasa saya sayang awak sebab awak handsome...
Kalau awak rasa saya cinta awak kerana kedudukan awak...
Awak betul...
Memang saya suka awak sebab awak...
kaya...
handsome...
jawatan awak tu...
Perlahan-lahan dia mengangkat muka. Merenung wajah lelaki itu dihadapannya.
"Maafkan saya tetapi saya tak perlukan orang macam awak sebagai teman saya..." ujar lelaki itu.
Anaqi Hawwari bt Azha,
23 years old, curently single...
Baru sahaja di reject oleh lelaki dihadapannya.

"Saya tak perlukan orang macam awak..." terngiang-ngiang suara lelaki itu di mindanya. Dia terkedu. Jauh di dasar hatinya terasa perit, pedih. Lantas sekuntum senyuman di hadiahkan pada lelaki itu. Cuba melindungi perasaannya.
Ha... Ini intro untuk love story baru... Masih dalam pembikinan! Huhuhu...

~No title end~

Monday, December 21, 2009

Sayang Ma!


Orang kata aku lahir dari perut mak.. (bukan orang yang kata...memang betul!)

Bila dahaga, yang susukan aku.... mak

Bila lapar, yang suapkan aku.... mak

Bila keseorangan, yang sentiasa di sampingku.... mak

Kata mak, perkataan pertama yang aku sebut.... mak

Bila bangun tidur, aku cari.... mak

Bila nangis, orang pertama yang datang.... mak

Bila nak bermanja, aku dekati.... mak

Bila nak bergesel, aku duduk sebelah.... mak

Bila sedih, yang boleh memujukku hanya.... mak

Bila nakal, yang memarahi aku.... mak

Bila merajuk, yang memujukku cuma.... mak

Bila melakukan kesalahan, yang paling cepat marah.... mak

Bila takut, yang tenangkan aku.... mak

Bila nak peluk, yang aku suka peluk.... mak

Aku selalu teringatkan .... mak

Bila sedih, aku mesti telefon.... mak

Bila seronok, orang pertama aku nak beritahu..... mak

Bila bengang, aku suka luah pada.... mak

Bila takut, aku selalu panggil... "mmaaakkkk! "

Bila sakit, orang paling risau adalah.... mak

Bila nak exam, orang paling sibuk juga.... mak

Bila buat hal, yang marah aku dulu.... mak

Bila ada masalah, yang paling risau.... mak

Yang masih peluk dan cium aku sampai hari ni.... mak

Yang selalu masak makanan kegemaranku.... mak

Kalau balik ke kampung, yang selalu bekalkan ulam & lauk pauk..... mak

Yang selalu simpan dan kemaskan barang-barang aku.... mak

Yang selalu berleter kat aku... mak

Yang selalu puji aku.... mak

Yang selalu nasihat aku.... mak


Aku... Kau... Kita... Sama kan?


p/s: Ni bukan ayat-ayat aku...Tapi saja nak share kat blog nih!

Semestinya aku sangat sayangkan ma aku, Puan Rose sangat-sangat...

Tak perlu tunggu hari ibu untuk aku beritahu perasaan aku kan?

Thursday, December 17, 2009

Selamat Menyambut Maal Hijrah

Assalamualaikum....


Selamat bercuti... Jangan lupa berdoa awal tahun & akhir tahun ye...

Wednesday, December 16, 2009

Nak jadi baik...La?

Hohoiiiiiiii....

Minggu ni, aku berazam nak jadi baik... Aku nak jadi cik sopan santun... Em... Boleh ke? Sejak akhir-akhir ni, attitude aku dah makin menurun. Aku tak tau kenapa... Mood nak kerja tak datang-datang. Kerja bertimbun tapi aku macam tak-guna-punya-orang pulak. Malas...
Ne~ Anaqi-chan... Gambare! Jangan makan gaji buta!

~Anaqi... Nak jadi baik... La? tamat~

Bergaya Sakan Lagi...

Dengan Mie-chan yang bergaya dengan tudung merahnye...
Seyes, Mie-chan comel pada hari itu...
Hari itu je...La?

Antara awek-awek cun pada hari Sabtu lepas
Masa dinner tu aku mengantuk gila. Wargh... Malam tu aku tak tido pun, Mie-chan pun sama. Hahaha... Heaven eh? Sudahnya mataku yang tak berapa nak besar ni jadi kecik. Tapi power of make-up, semuanya nampak normal. Hahaha... Ngantuk...ZzzzZZzzzzzzzzzzzz....


Thursday, December 10, 2009

Aku tersesat....


Aneh kan?

Ada masanya kita dah tahu jalannya,

Kita dah agak tujuannya

tetapi

kita masih tersalah jalan

masih tersesat...

Kenapa?



Anaqi... Aku tersesat tamat!

Wednesday, December 9, 2009

Cintai Kerjaku....


Hahaha... Poyo tak title post aku hari ni? Em... Sebenarnya bosku yang handsome tu (ehem!) bagi assignment baru... Hahaha... Boleh kata macam menarik la kot... Edit video! Guna Movie Maker je pun... Aku sedang bersemangat menyiapkannya. Gambatte ne~ Anaqi-chan! And statement paling "best" daripada bosku itu ialah


"Shaqi, saya bagitau awak awal-awal minggu ni awak kene balik lewat la ye..."


Hahaha... Saya tak kisah... La?

Wednesday, December 2, 2009

Bermulanya satu permulaan...

Hohoiii... Tajuk je gempak tapi bukan ada apapun. Cuma hari ni dah masuk dua hari aku mula kan balik kerjaku ni. Em... Banyak kerja yang nak di bereskan tapi aku buat-buat macam tak ada kerja lak. Hari ni aku kene cover digital library. Best la... Sebab internet kat sini laju la gak. Tapi diorang still block facebook and YM... Aiya...
So, hari ni punya schedule:
1. Siapkan reminder dalam form baru
2. Usik sikit system untuk Digital Question tu. Hahaha...
3. Download manga
4. Edit gambar & buat header baru.
5. Usha blog orang
Tadi aku tak sengaja membuat perkara yang berdosa iaitu meng' show-off ' kan jari tengahku pada akak opisku. Mie-chan pun nampak! Benda spontan yang berdosa itu aku buat tanpa sedar. Er... Biasalah kalau dah marah, benda-benda tak senonoh yang aku selalu cuba cover ni mesti nampak jugak kan? Ah... Anaqi ni memang jahat! Tapi sebagai orang baik nak jadi lagi baik, aku segera meminta maaf. Betul la kan? Dah salah mintak la maaf, terima kesalahan yang kita buat. Semua ni pasal post Shh... Don't tell others tu. Aku just luahkan apa yang aku tak suka, kalau orang lain suka apa yang aku tak suka tu, aku boleh buat apa je kan? Buat tak tau sudah la...

I'm sorry that I'm not a perfect person...

Anaqi- Bermulanya satu permulaan tamat!

Friday, November 27, 2009

"Gadis mangsa nafsu rakan bapa"

Salam... Aku sudah berada di Setiu hari ini (Hari Raya Haji). Masa on the way dari K.T ke Setiu, abah bercerita pasal kes rogol baru-baru ni yang konon-kononnya berlaku di Kuaters Setiu. What the hell? Sebenar-benarnya kes tu bukan berlaku kat Setiu tapi di tempat lain yang boleh memalukan IPD Setiu. This is not fair! Sampai hati pemberita Metro tu fitnah kat IPD Setiu yang aman dan tenteram nih. Harian Metro pada 25 November 2009 (Rabu), muka surat 25 melaporkan kejadian berlaku di sebuah kuaters polis di Setiu, Ahad lalu. Berita itu bertajuk "Gadis mangsa nafsu rakan bapa" memang telah memfitnah IPD Setiu. Oi... Apa kes? Bukan kah pemberita sepatutnya menyampaikan berita tepat yang benar? Pemberita tu sepatutnya mendapatkan maklumat daripada sumber yang tepat. Apa kata kalau IPD Setiu saman Harian Metro. Okay kan?

Wednesday, November 25, 2009

Yay! Ho..Ho..Ho..

Hohoiii...

Malam ni aku akan naik bas untuk pulang ke rumah...

Good bye, Puncak Perdana... See you again...

Then, paling best gaji dah masuk... Masyuk... Hahaha...

Harap-harap semuanya selamat...

Selamat Hari Raya Aidil Adha semua...

Ni e-card yang aku created bagi pihak library...

Biasa je kan? Hahaha... Peduli apa aku!

Monday, November 23, 2009

Shhh… Don’t tell others.


First at all, I want to apologize because this post might hurt others’ feeling. Like I care, huh? Hahaha… I might be rude for all this time, but this is me. So what? Okay, straight to the point, this post is about my feeling, the way I felt about this guy. First at all, I don’t really mind about this guy. But now I feel irritated and annoyed when he’s around. Honestly, he is bigheaded, annoying and a big liar. I really don’t like him--- in other words: I HATE him so much.

He is a ‘burglar’ too. Yes, he was been caught once by the officemate but they just kept it silent. (Ops, it just spilt out!). As a Muslim, I also know he does not pray. Yup, actually it is up to him, it is the way of his life but I think that’s why he turns like that. First he is liar, second he is thief. “Bercakap bohong, lama-lama mencuri.” Somehow I feel sympathy to him…* sigh…

Lately, I think he want to flirt with me. I’m not stupid to recognize his feeling to me. Eee… Yuks! Can’t he see the different between us? (Ops… again… Sorry!). Well, I’m not telling that I’m good, but at least I’m better compare to him! I really feel irritated about it. The way he looks at me, the way he smiles to me and the way he talk to me… Ugh... I feel like to throw up… He also keeps saying that I’m “manis” and such words. S*ck… I really feel like I want to slap him. Not only because of his words but also everything about him.

Whenever I saw him, I just ignore him because I am worried that I will say the horrid words to him. F**k off, damn you, g*d damn you, sh*t, smelly a*s, *tut*, etc. And also when he is around I just remain quiet so those words does not blurt out. I think it is better to ignore him! I just can’t stand around him. I really feel disgusting when I think about him. Sorrowfully, I do not know why I have this feeling? I hope this brat will realize my feeling and stay away from my sight.

If he reads this, PLEASE STAY AWAY FROM ME, YOU AS*HO*E… GO TO HELL WITH YOUR DAMN A*S!

I guess I don’t need to apologetic with my feeling. And I think there is nothing wrong with my words because he deserve it. Wow, now I feel relief! Thanks, blog!

~Shhh… Don’t tell others end…

Thursday, November 19, 2009

Kerja lagi...

Hohooiiii... Hari tu en. Aiman panggil aku. Ingatkan ada apa rupa-rupanya beliau meminta saya membuat sedikit kerja. Jeng...Jeng... Kerja yang di suruh oleh beliau ialah satu system (system ke?!) untuk exam question. Yang bestnya, system tu cuma satu agent mencari call number untuk exam paper dak-dak MSU & PTPL ni... Senang je kan? Dak-dak kelas aku mesti kutuk abes kalau tahu aku kene wat system yang simple bangat ni!

Then aku ambil masa dalam 2 hari membuatnya (walaupun sebenarnya benda tu tak sampai sejam pun nak buat). Hahaha.. Jahat kan? Then, selepas tiga hari kemudian aku pun meng'show'kan lah kerja aku tu... Seperti yang dijangka oleh K.Aja, ada tambahan lain. Wah... Benda yang nak ditambah tu ialah benda yang perlu di rombak dalam database...Wah hahaha... Gelak sakan aku dalam hati. Nasib baik aku baru buat sikit! Emmm... Nasib baik gak aku suka dengan coding... Ake rela... Kerja ini akan ku lakukan dengan ikhlas, tulus dan mulus... Hehehe... Sekarang aku tengah tunggu new data dari K.Aja untuk masukkan dalam database tu... Emmm...



Yeah...Gambatte, Anaqi!!!

Monday, November 16, 2009

Opis punye hal...


Hari sabtu hari tu adalah pertandingan main bowling kat Ole-Ole... Dan aku 1 group ngan en. Aiman and K. Tasha. Ces.. Buat malu je, walaupun aku tak le sekerap masuk longkang tapi aku la paling rendah markahnye... siput betul! Dan group kitorang yang paling rendah... Adoii... Gua malu! Macam biasa, cik Anaqi Hawwari ni memang susah nak terima kekalahan... Loser abes...


Balik umah cam biasa la, sakit pinggang tahap gaban... Adeh...Dah half minyak cap limau aku sapu kat pinggang. Cam baby je rasanya... Arghhh... Sudahnya semalam (Ahad) aku melepak seharian kat umah....


Pepagi sampai opis, Mai buat pengumuman... "Kita kena berhenti buat kerja K.Winda yang pecah subject tu dan mari kita buat newspaper cutting" Aiyaa.. What the *tut*? Aku mana tau.. Nampaknya aku tengok je la... Siot!

Friday, November 13, 2009

Kerja... Oh... Kerja... Part 2

Ceh... cam ada cerita best je. Tapi hari ni, pepagi sampai (walaupun lewat daripada biasa tapi before 9.00 am okay je kot!) aku jeling la kat troli. Yes... Semuanya sudah tersusun. Then, cam biasa aku mula menge'check' shelves. Huh, nampak sangat tak ikhlas buat kerja. Susun gaya orang tak berjari lak aku tengok! Dengan muka slumber je aku cakap sengsorang," Baguslah, at least buku atas shelves bukan atas troli..."


Kepada orang-orang berkenaan (walaupun aku tahu diorang tak tahu @ tak ada masa nak baca blog aku ni), "Buatlah kerja dengan ikhlas... Kita sama-sama cari rezki yang halal kat sini. Bersyukurlah dengan apa yang ada." Walaupun aku bukan orang yang baik, tetapi aku masih berusaha nak jadi baik. Then, jangan buat aku jadi jahat dan aku mungkin akan dibenci (macam biasa) oleh semua orang. Sebab kalau aku dibenci maknanya perangai aku sangat membencikan.
Jaa Ne~


Sumimasen!

Thursday, November 12, 2009

Kerja... Oh... Kerja...

Hari ni sampai je opis pagi-pagi, aku terus sambar kosmo. Saja pagi ni nak baca paper pepagi ni. Then tetiba aku terjeling kat troli... Ya Allah, banyak betul buku tak shelving!! Then, hati aku cam dah meruap, mana tak nya, nampak sangat la malas nak shelving. Heh, aku bukan nak mengada ke apa, masalahnya buat lah kerja masing-masing. Memang la librarian pun kene shelving tapi mesti lah tu kerja orang yang sepatutnya. Kerja masing-masing, buat lah...
Masa tu muka aku memang dah macam cencurut. Tapi at least lagi bagus daripada aku mencarut. Aku pun dah mula nak pandang semacam kat orang-orang yang rajin tak buat kerja ni... Aku pun dengan tak puas hatinya menshelving la 4-5 buah buku, yang lain aku pandang je. Sakit hati!! Aku amek beg laptop, naik atas dan sambung kerja yang bertangguh semalam... Malas nak pandang kat shelves dah. Benci dengan orang tak bertanggungjawab. Belajar dengan otai, huh? Bagus lah tu... Dan aku juga merasakan sesuatu yang tidak seronok di tempat kerja...
Aaaaa... Nak cari kerja lain.... :'(

Wednesday, November 11, 2009

Hari-hari yang berlalu...


Hohoooiii... Hari-hari yang berlalu, sangat cepat... Pagi tadi aku agak cuak juga sebab cuti raya mungkin akan di timbang semula oleh bosku yang handsome tu... Oit... Hahaha... Tapi nasib baik lah Maijura and Jati tak jadi cuti ari Sabtu... Nasib... Hahaha... So, sekarang adalah waktu nak check tiket bas mau pulang ke rumah untuk berjumpa dengan apai dan indai... Hahaha...

Mungkinkah aku perlu mengejar kamu?

Mie-chan pun cuti gak... So, sekarang aku dah boleh stop menyanyi lagu raya yang aku tak suka sangat tu... Keyh.. Wa nak buat kerja... Apa-apa hal aku akan mengarut lagi nanti... Hehehe...


p/s:

Ne~ Nae-chan, watashiwa ada keje lak, masih belum boleh buat header anda. Gomen ne~...

Friday, November 6, 2009

New Header... Again?!

Hahaha... Tiap kali aku bukak .:percubaan pertama:. ni, terasa cam poyo lak bila tengok muka aku seniri kat atas tuh... Then tadi aku pun menukar la header ni... Biasa je, tapi at least tak la mencapap sangat kan? hohohoho...

Sakurai Sho... My result!


What? What? I want Oh-chan...
Gomenne Nae-chan... ^.^
Lalalala....

Anaqi the weird day


Ermmm... Hari ni aku sebenarnya ada cerita sikit pasal tempat kerjaku. Pagi tadi aku kena bagi taklimat pada budak-budak PTPL yang baru masuk. Sekarang budak-budak kecik ni tengah orientasi. So, sebagai librarian baru yang bersemangat nak bagi taklimat ni, aku melangkah ke theater hall bersama-sama Mie-chan sebagai peneman yang setia.

Ceritanya bermula time aku nak masuk. Ada seorang miss ni (miss la kot, muda je aku tengok!) tanya aku, "Student baru ke? Nak orientasi ke?" Lebih kurang begitu la soalannya. Err... Aku dah sengih-sengih...

"Tak, daripada library, untuk taklimat mengenai library" Wah, gila skema jawapan aku kat Miss ni.

"Ooooo...Sorry, ingat student tadi"balas Miss tadi.

Aku dah sengih macam kerang busuk. Cis, sia-sia je aku bermake-up pagi tadi. Ada ke gaya student? Then, bila aku terjeling kat student-student baru tu baru aku faham, diorang pun bermake-up gak. Lagi lawa ooo... Adeh... Patutlah...

Pastu kan, dengan keringnya aku tarik Mie-chan duk kat kerusi audience. Ada la pulak seorang student lelaki ni sound aku, "Awak, kene duduk row ni. Row tu dia tak bagi duduk. Meh la pindah ke sini" lebih kurang begitu la ayatnya mengajak aku dengan Mie-chan.

"Tak pe...Tak pe..."balasku confident je.

Pastu, ada seorang student lelaki lagi pun turut suruh aku menukar tempat. Pastu dia siap tanya aku lagi "Awak kos apa?" Adoii...

"Tak, actually I nak bagi briefing pasal library" terangku serentak dengan announcement nama aku...

"Baik,sekarang saya mempersilakan pegawai perpustakaan, Cik NASAKI untuk menerangkan mengenai library..." Adoii la... NASAKI lak pulak nama aku jadinya. Tak per la, ada la gak bunyi nama aku tu... Dan aku sempat tengok muka dak kecik yang suruh aku tukar tempat tu. Hahaha... Sudah pasti dia malu kan...kan?

Hahaha... Aku pun menyampaikan taklimat mengenai library sehingga habis.



~Cerita Anaqi the weird day tamat~

Thursday, November 5, 2009

Finally...

Yes!! Akhirnya aku berjaya menamatkan cerpen sulungku ini. Wah.. damn tired! Tapi tak pe, aku agak berpuas hati dengan hasil penulisanku ini. Walaupun cerita ni sad ending, tapi memang itu yang berlaku dalam real life kan...kan? Anyway, thanks untuk dak-dak umah aku yang bagi sokongan and idea untuk membuat kesinambungan cerita ini... Untuk akak-akak opis yang sudi baca cerita ini... Arigato Gonzaimas...

Mungkin ada cerita lain yang bakal muncul lepas ni, siapa tahu kan?Hehehe... Di sini saya ingin membuat pengumuman bahawa cerita ini tiada kene mengena dengan yang hidup atau yang telah meninggal dunia. Dan yang sebenarnya cerita ini tiada langsung berkaitan dengan kisah cinta saya kerana kisah cinta saya lagi tragik. Hahahaha... Ish apa yang aku mengarut ni? Anyway... enjoy this story... Drop some comment if you willing to. Thank you... Hohoiiii....
P/S: Oh ye... Semua post untuk cerpen tu ada kat bulan September and memang sengaja disusun mengikut turutan supaya senang nak baca... Thank you...

new header...


Hahaha..header ni memang poyo abes...

Wednesday, November 4, 2009

Convocation Day...




Muka yang gembira dah dapat degree...


My day!


Hahahaha... Hari ni aku bawak lappy datang opis... Banyak sikit benda creative leh aku wat...
Ni adalah antara gambar-gambar convo yang sempat aku edit... Hari tu kan... aku kan... bukak facebook... Janji ngan shida a.k.a mia nak upload gambar konvo alih-alih tenet cam siput babi je... Then, aku pon give-up... Bagus bah...

Ni family aku and mia...


bersama bonda-bonda kami...


Ayahanda, bonda terchenta...

Fiki, dak busuk...


Aku and Mia...before berarak ke dewan...

Tuesday, November 3, 2009

Intai Chenta

Ermmm... Banyak betul idea time tak de keje ni kan? Macam opis ni opis aku seniri... Hahaha... Still buang masa tapi aku rasa nak berkongsi rasa kat sini... Aku pernah ter-crush dengan someone. Dia tak ensem pon... Tak de sape tau pun hal ni sebab aku just rasa ni perasaan dalaman sahaja... Tak perlu tunjuk kat sape-sape... Satu hari yang indah tu, aku berpeluang keluar dengan dia dan kawan-kawan yang lain... Bukan berdua ye, walaupun berdua lebih baik.



He is nice... Tu je yang mampu aku cakap... Tapi dia comel! Mata dia bulat kalo dia tak pakai spect... Dia bukan taste aku tapi aku suka dia... Hahaha... Gila tak? Lagi satu dia may be ada persamaan (sikit kot!) dengan orang-yang-pernah-aku-suka. Hahaha... Weird uh?

Masa yang terluang ni aku sempat usha blog dia... Ntah kenapa aku berharap dia ada mentioned pasal aku... Hahaha... Pelik kan? I hate this feeling...so much...

Teringat-ingat, mengingat-ingat... School time...

Hohoooiiiiiiiiii....

Ngah membuang masa kat opis nih, aku teringat pulak kenangan masa belajar... Aish... Bila guna perkataan 'kenangan' ni, cam lama la pulak kan? Hahaha...

Masa school aku memang nerd tahap nerd la... Tak ramai kawan, biasanya aku sengsorang... Kalo kawan pon, tade orang pon nak kawan sangat ngan aku.. Mebi sebab loghat aku lain (pergh.. gua blaja kat besut kot? Cakap kelate cam siam je bunyinye...), tapi tu mebi salah satu sebab... Aku memang otak aku sendiri... Tak nak pedulikan orang lain... Aku memang skema abes.. Mana penah langgar peraturan school... Aku pakai kain singkat, tudung memang tutup abes, pakai stoking, name-tag tak penah bukak, anak tudung pakai... Pendek kata aku memang bersih (ikut peraturan) la...

Kawan-kawan kat hostel ngan kawan-kawan kat sekolah adalah orang yang berbeza bagi aku... Time school, aku kawan ngan dak-dak kelas aku je... Biasa la... Aku duk kelas pertama kot... Tapi yang sebenarnya tak de pon yang betul-betul rapat. Study group? Hahaha... Aku study sengsorang je... Pastu kat hostel pon sama... Aku biasa join akak-akak senior sebab diorang layan je perangai aku... Pastu kat bilik study aku memang kaki tido... Bila ada akak-akak form 6 pandang semacam kat aku, aku kenyit mata je... Useless betul perangainye... Cam retarded pon ada gak... Hahaha... Pastu confirm diorang dah tak pandang aku...

Kesilapan aku paling besar ialah....

Aku berlagak! Masa aku form 3, PMR aku score la... 7 A 1 B... not bad,huh... Cerita best nya, aku tak study pon... Aku just focus lam kelas then aku tidur time prep kat hostel... Hahaha... Beberapa kawan aku kagum @ jeles gak ngan aku tapi aku slumber jer...

Tetapi...

SPM bukan lah semudah PMR, aku wat perangai macam nak amik PMR-- tidur masa prep! Tapi masa dalam kelas aku tak bagi tumpuan pun... Satu tahap, aku tak nampak masa depanku... Aku hanya main-main... Sibuk dengan masalah yang tak ada kaitan dengan aku sangat pon... Aku lalai... Finally, SPM aku dapat 3 A 2 B 4 C je... Dan nasib baik aku kredit semua subject... NASIB BAIK!!

Tunggu tawaran pas SPM memang sangat memedihkan... Half budak-budak kelas aku dapat matrik, sambung luar negara... Aku tunggu-tunggu lagi... Kecewa bila aku tak dapat tawaran matrik tapi aku cover je ngan cakap, tak pe... Matrik kan susah, mesti aku tak boleh bawak...Perkara yang aku tak boleh lupa ialah sepanjang 17 tahun aku hidup aku gaduh dengan abah... Lama tempoh perang dingin kitorang... Sampai sekarang aku still rasa sebak bila teringat betapa kurang ajarnya aku ni...

Akhirnya aku dapat gak tawaran masuk UiTM... Masa tu, aku masih melancarkan perang dingin dengan abah tapi kerana abah adalah abah aku yang terbaik dalam hidup aku, abah tak amik hati pon ngan tingkah aku ni... Abah sediakan list barang nak masuk university and ma cakap abah adalah orang paling happy bila aku dapat tawaran tapi aku memang keras hati, aku tanpa rasa berdosa pon buat tak tau... Sorry bah... Anak abah ni memang jahat... Tapi aku dah minta maaf dengan abah... Semuanya kembali normal sampai sekarang...

Itulah kenangan school time aku... Nothing much, but somehow I regret for what I've done...


Keliru ker???

Aiyaaa... Gila bosan! Aku dah kerja tapi cam tak de kerja... Nak wat cam ne kan? Kadang-kadang aku rasa cam makan gaji buta la pulak... Ni pon sempat je nak ber-blog-ing kat opis. Adeh... Sangat bukan aku kan? Ha? Hahaha... Tengah asyik sangat tengok blog orang aku pon terasa gak nak post cite baru...

Bulan ni tolak duit gaji tinggal le doploh hengget. Adeh... Nak hulur kat dak busuk pon aku rasa tak berapa nak mampu... Then, bulan ni raya aji lak... Aku still lagi dalam dilema sama ada nak balik beraya ke tak... Kalo tak beraya kat umah, kene la beraya kat umah my nae-chan... Hahaha... Nak menyemak kat umah beliau lagi ke? Ermm.. Macam menyusahkan kan? Tapi aku memang orang yang menyusahkan... Nak gi beraya umah Obama lak dia sambut raya aji ke? *confuse...

Then, dah dua hari gi keje and balik keje naik bus... Oit... time cam ni mula la rasa nak beli kete tapi lesen tada, duit pon tada... Apa ada? tada apa... (ces..gua mengarut lagi)

Lagi, aku ingat nak sambung cite kat blog ni tapi terhenti seketika. Idea gua ilang... Mana nak cari idea ni?? Dah berasap telingaku mendengar lagu chenta tapi idea still tada... Ermm... Rasa macam nak pergi berchenta jer.. Tapi sape la nak kiter ni... Agak-agak kalo aku pergi mana-mana pastu tanya kat semua mamat-mamat ensem, "Couple ngan saya nak?" Weird tak? Hahaha..cam desprate pon ada gak kan? Eyhhhhhh... Satoshi Ohno please marry me... Hahaha...

Hari tu aku tolak interview ngan 1 company ni... Degar cite tawaran sangat menarik tapi apa kan daya aku di Shah Alam, dia di Bangi... Jauh tu... Walopun aku nak sangat-sangat gi interview tu, dengan sopan aku menolak, " I think, I tak dapat nak pergi interview tu. Sorry ye encik.." Waa... pastu aku call abah and bincangkan issue yang menarik ni. Pelik kan? Dah buat keputusan tapi still ada perasaan regret... Arghh.. Damn it!


Aku pun dah malas nak mengarut lagi ni.. Ada masa (sebenarnya banyak masa) aku sambung cite aku tuh...hahaha...

Friday, October 30, 2009

L/O/V/E



Well open up your mind and see like me

Open up your plans and damn you're free

Look into your heart and you'll find love, love, love...

Anaqi-chan, Satoshi-kun & Mie-chan


"special in my eyes
since you’re in my life
always on my mind
so special in my eyes..."

"Comel tak?" tanyaku pada Mie-chan.

"Muka macam tak puas hati jer!" balas dia.
Memang la... Muka Satoshi-kun ni memang la macam tu. Aku pun memang suka dia sebab dia macam tu. Hahaha...

Pastu spontan ayat ni keluar dari mulutku," Ish, kalo dapat laki macam ni, sure aku tak curang punya..."

Mie-chan pun balas balik, "Kalo tak dapat?"

"...." Aku terkelu...

Hahaha..

Sunday, October 25, 2009

Satoshi Ohno... ARASHI'S Riidaa...

First time tengok dia masa melepak tengok video clip Arashi dengan Nae-chan (my cousin). My nae-chan memang la sangat-sangat meminati Arashi neh, so aku pun menumpang sama. Masa tu takde la apa-apa perasaan pun. Tapi bila dah banyak sangat layan video clip group diorang, saya terus jatuh cinta...hehehehe...



Bila layan diorang punya game show (popular gila kat japang!), aku macam suka tengok muka dia. Slumber and muka yang tak ada perasaan... Hahaha... Pastu masa layan Devil King lagi la terus jatuh chenta dengan dia... Hahaha...


Pastu sekarang aku asyik bercita-cita nak kawen ngan orang Nihon-go. Hahaha... Bila bagitau dak busuk (my lil' bro) dia mesti cakap, "Suka la kat orang tak sunat tu!" Hahaha... Aku bantai gelak je... Peduli apa aku? Tapi apa-apapun Ohno-kun adalah pujaan hati beta sekarang (diulang...SEKARANG). So pasni tak tau la siapa pula yang aku minat kan? At least dah hilang la minat aku kat watak-watak anime japang yang aku layan dulu... Aish... Cik Anaqi ni memang pelik!

Saturday, October 24, 2009

The Love Story

Aku suka berangan. Mereka cerita cinta yang jalannya aku sendiri ciptakan. Harapanku semoga cinta yang aku angankan menjadi kenyataan. Weird! Tapi itulah kenyataannya. Dengan kehidupan aku yang biasa-biasa ni, agak seronok agaknya kalau ada rencah-rencah yang meng'enak'kan kehidupanku. Ermm... Hidup sebagai manusia normal memang best tetapi kalau sekali-sekala menjadi tidak normal mungkin tiada salahnya. Alahai... jiwangnya si Anaqi ni!

Tuesday, October 6, 2009

Bergaya!

Petang yang tak de kerja... Masa tunggu bas sempat je kitorang 'bergaya' ambil gambar. Macam-macam gaya, student pun dah start pandang pelik kat kitorang... Hahaha... Nasib la... Bas yang dinanti-nanti tidak muncul jua... Ahaks... Aku pakai tudung putih VS Mie-chan pakai tudung hitam... Hasilnya sangat kontra, kan?


Kereta yang comel...

Kereta ni beli kat KFC. Comel kan?

Sunday, October 4, 2009

Petang yang damai...





Petang tu...
Langit mendung...
Cantik sangat...
Damai...
Sangat damai...
Aku... Cintakan Kedamaian ini...
Aku... Bangga aku di sini...
Malaysia... Aku Cintakan mu...

Penantian

Hidup ini memang banyak menanti. Kalau di hitung masa, mungkin suku atau separuh masa kita digunakan untuk menanti. Sejak kerja ni hidup aku penuh dengan menanti masa. Hahaha.. Sound weird,huh?! Dalam masa duk menanti tu, aku mesti ambil peluang merakam gambar dengan handphone 'cikai' aku ni. Gambar sekeliling dan semestinya gambar muka aku dan kadang-kadang terselit muka Mie-chan sekali. Hahaha...



Mie-chan seorang penanti yang setia


Mie-chan yang menanti dalam hujan!

Pagi-pagi sebelum pergi kerja pun sempat lagi nak ber posing depan handphone. Kereta yang lalu lalang pon aku tak pedulikan.. Peduli apa aku? Hahaha... Bila petang, time tunggu bas pun sama. Berpuluh-puluh keping gambar sempat aku snap. Macam-macam gaya dah aku ngan Mie-chan gayakan. Ni semua sebab MENANTI bas yang lambat macam siput.
"Sumpah jadi katak, baru tau!" Itu la ayat yang selalu keluar dari mulut aku bila lambat sangat bas nak sampai.

Mie-chan pulak mesti marah sebab dia suruh aku sumpah bas tu jadi benda lain selain katak. "Tak ngeri ke tengok katak besar bawak orang?" balas Mie-chan...

Aku muka terkejut, Mie-chan control senyum lak...
Ehhhhhh... Ngeri jugak kan? Hahaha...

Thursday, September 24, 2009

Chapter 1: The love begin


First time we met…

Masa tu aku sedang tunggu abah datang ambil aku kat stesen bas. Dia duduk sebelah aku. Masa tu aku memang tak perasankan orang. Macam biasa aku akan kekalkan muka sombong aku. Aku tak pandang pun makhluk yang duduk sebelah aku ni. Perlu ke? Hahaha… Aku buat-buat sibuk menghadap game handphone aku. Tiba-tiba…

”Awak…” Dia bersuara. Aku angkat muka…Ya Allah, comelnya mamat ni…

”Saya ke?” tanya ku.

”Ada orang lain ke kat sini?” Wah, boleh tahan juga dia ni!

Aku pandang kiri kanan dan spontan aku jawab, ”Tak de!”

”Nak ke mana?” tanyanya.

”Balik rumah, tunggu abah.” detail jawapan aku.

”Ooooo…” panjang muncung dia. Aku senyum je.

”Lawa handphone…” Uiks, mamat ni tak de benda lain ke nak puji? Hahaha…

”Biasa je…”

”Err…Nak nombor phone leh?”

”Nak buat apa?“ Tanya aku dengan slumber nya… Hahaha…

“Saja nak buat koleksi” Aku diam jap… Fikir nak bagi ke tak… bagi… tak bagi… bagi… tak bagi… bagi… ermm… bagi je la… Mamat ni pun boleh tahan gak… Baby face… Hahaha…

“Ok…0136297425”

“0..1..3..6..2..9..7..4..2..5..” dia ulang balik nombor phone aku.

“Ha ah..betul la tu…”

“Nama?”

“Erm…call me Ash…” Malas aku nak bagi nama penuh.

“Nama awak pulak?” Saja aku bertanya…

“Fadhli…But my friends call me Adhi”

“Adhi…” Unik nama dia ni.

“Jap, saya tembak awak…” Hahaha…Gila ke mamat ni nak tembak aku pulak? Tetiba handphone aku berbunyi…

“Ha…tu number saya…Save la ye…” Oooo…sejak hari tu baru aku tahu ‘tembak’ tu maknanya missed call…aisyeh…buat malu je…hahaha…

From that day...

Dah setahun lebih aku kenal dia… Lebih tepat, 1 tahun 3 bulan… Hampir setiap hari ada je SMS yang aku dapat daripada dia… Daripada panggil saya-awak dah bertukar aku-kau… Diam tak diam dia jadi kawan baik aku… Banyak perkara yang aku share dengan dia. Banyak sangat…

Depan dia aku memang tiada apa yang nak sorokkan. Aku tak tahu kenapa aku ‘open’ sangat dengan dia. Tak payah nak ‘control ayu’ depan dia… Best sangat… Aku jadi diri aku sendiri dengan dia… Aku nak gelak, senyum, merajuk, menangis, semua tu aku tunjuk depan dia… And he is my fabulous friend. Dia pun sama, macam dah tiada apa nak cover depan aku… Slumber je kentut depan aku, sendawa, makan gelojoh… Hahaha… Dia memang comel… Kadang-kadang aku panggil dia ‘adik’… Dan dia memang marah kalau aku panggil dia ‘adik’…

“Kau kena panggil aku abang tau..Aku kan tua dari kau 2 tahun…” tu la jawapan dia tiap kali aku panggil dia ‘adik’… Dia memang comel… Ermmm…

Tentang dia…
Lahir 1 Jun 1984,
suka color merah,
suka MU,
benci tomato,
diam bila marah,
gelak bila sedih,
layan anime macam aku (sebenarnya aku yang paksa),
sangat suka makanan pedas,
dia tinggi dari aku… Aku paras dagu dia je…
tak suka ambil gambar. ”Muka aku nampak buruk dalam gambar” alasannya.
lambat bila taip SMS,
badan dia tegap tapi tak gemuk, tak kurus,
mata dia sepet,
kulit dia putih,
sekali tengok ada gaya anak cina,
ex-student UiTM,
dia ada ijazah dalam computer engineering,
sekarang dia jaga kedai mak dia untuk sementara,
dia lahir di Sabah tapi parents dia orang Perak and Melaka,
anak tunggal,
sekarang dia tinggal area rumah aku, pendek kata kitorang dalam taman perumahan yang sama, aku jumpa dia time cuti semester je…
Dia memang comel…

The story begin with...

Location: Taman permainan sebelah rumah aku
Time: 6.15 p.m.

”Aku nak mintak tolong sikit boleh?” tanya dia…Mata dia macam mengharap sangat.

”Apa dia? Kalau aku boleh tolong, Insya Allah aku tolong…”

”Boleh tak kau jadi awek aku?”

”Haa?” Mamat ni biar betul. Aku dah rasa pelik. Tak pernah pun isu ni timbul. Setahu aku dia memang ada suka kat seorang girl tu, ex-classmate dia masa part 5, diorang pun still contact lagi. Dia sendiri yang cerita kat aku.

”Please Ash, I really need your help…”

“Why? “

“Sekejap je, Ash. Lepas minah tu blah, kita kawan la balik macam biasa…”

“Jap… Jap… Adhi, minah mana ni? Cerita tu biar detail sikit…” Aku mula tinggi suara.

“Cousin aku, dari Melaka, anak buah mak aku… Sekarang dia ada kat rumah aku. Ada ke patut mak aku nak ’kenen-kenen’ aku dengan dia. Dia pun macam suka je…Aku tak nak…”

”La… So apa kena-mengena dengan jadi awek kau?”

”Aku dah bagi tau mak aku, aku dah ada awek. Lagipun mana boleh kahwin sepupu, bodoh anak aku nanti…” Ya Allah… Panjang betul mamat ni fikir…

Pretending that I love you

Dah 5 hari aku jadi awek Adhi. Sejak hari tu semakin kerap kami keluar bersama. Makan, round taman, main badminton, jogging. Sebenarnya tak banyak beza dengan apa yang aku buat dengan dia sebelum ni cuma lebih kerap dan dia lebih ’mesra’ daripada biasa. Nama sepupu dia tu, Anis Fariha. Selalu jugalah Adhi bawa Anis bersama-sama. Kira macam bagi maksud yang dia dah ada aku dan tak nak Anis tu mengharap… Hahaha… Macam-macam la si Adhi ni. Kadang-kadang meluat juga aku dengan dia, macam saja nak menunjuk-nunjuk kat Anis tu yang dia sayang aku. Slumber je suap ice cream kat aku masa kitorang lepak kat taman permainan sebelah rumah aku tu. Aku pula naik malu dengan Anis. Tapi aku terpaksa mengikut rentak untuk menghidupkan lakonan ni… Pergh… Boleh dapat award la aku kalau macam ni!

“Sayang,nah…” dia hulurkan gula-gula ‘chupa-chup’ untuk aku. Ni lagi satu hal. Dia panggil aku ‘sayang’ bila Anis ada. Geli jugak bila dia panggil macam tu. Lepas tu dia paksa aku panggil dia ‘abang’ bila depan Anis… Adeh la… Semuanya aku turutkan untuk dia. Demi lakonan ini…

Anis… Dia student UiTM juga tapi cuma di kampus Melaka. Muda setahun daripada aku. Dia tinggal di rumah Adhi sebab nak bercuti di Terengganu. Nampaknya sepanjang cuti semester ni terpaksa lah aku jadi pelakon untuk hidupkan cerita si Adhi ni.

Anis ni cantik orangnya. Kulit putih, tinggi hampir menyamai Adhi, rambut lurus macam rebonding, pakaian pun sopan, nampak lembut bila bercakap. Entah kenapa aku nampak Anis ni memang sepadan dengan Adhi walaupun muka Adhi iras-iras cina dan si Anis ni ala-ala pelakon hindustan. Kadang-kadang aku membayangkan kalau diorang kahwin, macam mana rupa anak diorang agaknya. Aku pun tak faham kenapa Adhi tolak orang secantik Anis ni. Tinggi jugak taste dia ni. Ermm….

”Sayang, petang esok abang nak bawa Anis pergi pantai. Jom la ikut sama…” Ajaknya… Aku pandang muka Anis, dia senyum je.

“Erm… Nak tanya ma dengan abah dulu ye…” Apa-apa pun persetujuan parents aku memang aku utamakan.

”Ok.Malam nanti message abang ye…”

“Ermm…”

Malam nya aku menghantar SMS kepada Adhi

‘OK.Ma aku bg prgi.Esk kul bpe?’

Tak sampai 2 minit Adhi reply SMS ku itu…

‘Kn da ckp pggl abg,bhsakn diri 2 syg or sy je’

‘Ok bos,sori eh.So,esk kul bpe?’

‘Ptg,kul 4.Leh pekena nasi dagang dlu’

‘Ok.x sbrnye.. ;-p’

‘Ye la tu..Nite, syg..Dream of me..’

‘Nite,abg’

‘Luv u’

‘:-p’

Seperti malam-malam sebelum ni, aku tidur dengan lena…

Love you, love me?

Location: Pantai Penarek, Setiu
Time: 5.30 p.m

“Wah…” Jeritku. Aku memang sangat gilakan pantai. Lebih tepat air. Sangat-sangat suka main air.

Anis memandangku sambil bertanya, ”You memang suka pantai ke?” Hahaha…Lagi satu, minah ni suka betul ber I You dengan aku.

”Yup, she really loves it…” balas Adhi sambil pegang bahu aku. Aku pandang dia sambil membulatkan mata. Agak-agak la nak pegang-pegang orang pulak. Adhi menjatuhkan tangannya dari bahuku sambil tersipu-sipu. Ceh…

“Ooo… Abang Adhi, Anis nak main air boleh?” tanya Anis.

“Ok…Tapi jangan pergi terjun dalam air lak, main tepi-tepi je dah. Ombak kuat tu…” balas Adhi. Dia memang caring orangnya. Aku senyum dan mengikut langkah Anis. Tiba-tiba terasa lengan baju aku di tarik.

”Sayang nak pergi mana?”

”Aaaa…Nak ikut Anis la…”

”Jap…Anis pergi dulu, abang nak cakap sikit dengan Kak Syia” Anis memang panggil aku Kak Syia sebab Adhi memperkenalkan aku dengan nama itu..’Kak Syia’.Weird!

Angin pantai memang mendamaikan… Aku cuba membetulkan tudungku. Terasa senget sebelah tudung aku ni… Dan Adhi tolong membetulkan tudung aku. Dia begitu rapat dengan ku. Sangat rapat. Wah,bahaya! Aku menjarakkan diri…

”Tak pe la.Biar je. Kalau betulkan pun nanti senget balik… Angin…” Entah kenapa suara aku agak gugup. Adhi cuma senyum.

”Kenapa?” tanyaku.

”Kenapa apa?” balas nya. Mata dia tu terus ke mata aku… Adeh, sudah… Please Adhi, jangan pandang aku macam tu…

“….” Aku betul-betul kelu… Ah, kacau… Memang kacau… Dia senyum… Mata dia tu… Bencinya…

Aku terus jalan, menuju tempat Anis berdiri di gigi air… Aku main air pantai sepuas-puasnya…Hati, tolong jangan tergoda… Aku cuba nak lupakan mata dia… Biarlah, sekurang-kurangnya buat masa ni… Dah hampir sejam aku menyusuri pantai. Adhi turut menyertai aku dan Anis. Selepas penat berjalan, Adhi ajak kami pekena nasi dagang. Favourite aku tu…

Masa makan, Adhi duduk sebelah aku, Anis pulak depan aku. Masa tengah menikmati nasi dagang kegemaranku, Adhi meletakkan ikan dalam pingganku. Ikan tu dari pinggan dia, dah separuh pun.

”Amik la… Abang tau sayang suka kan?” Suara dia perlahan, hanya aku sahaja yang dengar.

”Thanks…” Balasku. Sebenarnya hanya itu sahaja yang aku mampu ucapkan. Sekali lagi aku terpandang mata dia… Arghhh… Bencinya!!!

Love might hurts me

Adhi pergi Melaka, actually balik kampung mak dia kat Melaka. Aku kebosanan, er… kerinduan sebenarnya. Seminggu lamanya dia stay kat kampung tu. Anis pun dah balik rumah dia. Aku ingat kan dia stay di rumah Adhi sampai habis cuti semester ni. Tetapi kerinduan aku memang tak berbaloi sudahnya…

“Ash…” Serunya semasa pertemuan kami sebaik dia balik semula ke Terengganu ni.

“Gapo?” Saja ku guna dialek Kelantan. Hahaha…Serius semacam je si Adhi ni!

“I’m in love…Argh…”

“What?” Dalam hati aku berdebar yang amat. Tolong jangan kecewakan aku… Aku… Aku betul-betul dah suka kau Adhi, aku rasa aku memang terjatuh sayang kat kau. Tolong cakap yang kau juga rasa yang sama pada aku. Please…

”I’m in love with her! Gosh, what should I do?” Her… Siapa? Kenapa dia tak cakap ’you’?

”Her? Who? Anis ke?” Aku cuba meneka.

“Yes, exactly…” Jawabnya. Aku pandang mata dia yang bersinar-sinar tu. Mata sepet tu memang comel. Aku rasa sebak. Rasa nak menangis. Please, Ash… Don’t cry… Please don’t… Sudahnya air mata aku tumpah juga. Didepan Adhi aku menangis. Dia macam panik.

“Wei, nape kau nangis ni? Takkan kecewa dengan aku kot?” Muka dia tu… Eiii… Bencinya!!!

“Kepala otak kau! Aku nangis sebab akhirnya kau mengaku gak kau suka Anis tu. Tu la, sebelum ni tak nak sangat.” Aku… memang pelakon yang hebat kan? Kenapa lah ayat tu yang keluar? Kenapa la aku ni bodoh sangat? I should tell him… ’Aku suka kau, aku tak nak kau suka Anis…’ Tapi ayat tu kat dalam hati aku je, tak dapat nak keluar, tak terlafaz. Ash, you are totally LOSER!!!

“Ceh…tu pun nak kena nangis ke?” Dia buat muka weird dia tu.
“Hahaha…” Aku ketawa. Gelak la Ash, gelakkan diri sendiri. Padan muka aku.

”Aku pun tak faham macam mana aku boleh suka dia… Memula tu memang aku tak rasa apa-apa.Tapi may be dah lama dia stay kat rumah aku, aku pun duduk kat rumah dia masa kat Melaka, perasaan tu datang. Love… Sound weird, huh?” Dia bercerita.

”Biasa la…” Balasku. Love? sh*t!!! Kenapa aku boleh tersangkut dengan dia ni? Kenapa aku suka tengok mata dia? Kan aku dah ter’suka’ pada dia… Adeh la…

oooo aku tergoda aku tergoda terkecewa
dari kerana mata

Malam tu aku menangis sepuas-puasnya. Aku memang bodoh sebab jatuh hati pada dia sedangkan dia anggap aku sebagai kawan dia je. Aku yang perasan lebih. Kenapa aku selalu jatuh hati pada orang yang tak sudi? Muhammad Ilham Fadhli bin Hashim… Aku betul-betul sukakan kau. Sampai hati kau… Lepas ni aku tak tau macam mana nak berhadapan dengan dia. Buat macam biasa je... boleh ke?

Chapter 2: I’m sorry, I love you

Her side: Nice day when I’m with you.


“Ash, I’m curious…” Dia tidak menghabiskan soalannya. Aku ternganga.

“About what?” Ish mamat ni, dah lama tak jumpa, seingat aku dah nak dekat 6 bulan kitaorang tak jumpa, apa lah yang dia nak tau tu? Ya, sudah hampir 6 bulan sejak dia meluahkan perasaan dia yang dia jatuh cinta pada Anis! Damn, I missed him so much!

“That day, when I told you that I’m in love with her, you were crying, right?” La… aku ingatkan dia dah lupakan hal itu…

“Emm... yeah... why?” Hahaha... aku pun tidak tahu kenapa aku pula yang bertanya.

”Eh, tanya aku pulak… I’m the one who should ask you, why you were crying?” Dia bersuara selepas terdiam sejenak, mungkin terfikir kenapa aku pula yang bertanya kenapa.

“As I said before, I’m just happy because you love her! Kan kau jugak yang beria-ria tak nak lah, tak elok lah…Alih-alih terjatuh cinta pula. Hahaha.” **censored**, what I’m laughing for? Dia hanya memandang tepat ke mataku. Ish mamat ni, macam tau-tau je aku menipu!


“Sure? Kenapa aku tak rasa macam tu?” tanya Adhi lagi.

“Come on la, Adhi... How’s your life. Kau, sejak dah dapat kerja ni senyap dan sunyi je… Message aku pun jarang reply. Are you that busy?” Cepat-cepat aku alihkan tajuk sebelum dia panjangkan isu yang aku nak lupakan sangat tu!

”Ermm... biasalah, nama pun kerja. Balik pun malam. Kadang-kadang aku pun tak perasan handphone aku ada message. Sorry eh?”

”Tak pe lah. Tak kisah. Nothing important. Err... Tapi kalau Anis macam mana pulak, takkan kau takde masa nak message dia?” Aku pula yang nak menyibuk dengan hal peribadi dia.

”Aku call dia selang sehari. Dah cukup lah tu. Lagipun, dia pun dah final semester. Baik aku bagi dia fokus belajar.” Cerita Adhi pada aku...

Wah, bestnya selang sehari call! Kenapa hati aku rasa pelik? Pedih dan sedih, err..sayu pun ada juga. Weird! Aku hanya tersengih memandangnya.Tidak tahu apa yang sepatutnya aku balas. Tiba-tiba aku jadi cik blur!

Sejak hari dia cerita perasaan dia hari tu, aku memang dah jarang sangat berhubung dengan dia. Aku pun dah habis belajar, dah dapat kerja pun.

“Aku dah dapat kerja.” Ujarku perlahan.

”Tau, aku ada sembang dengan mama kau semalam. Kebetulan aku balik, kalau tak mesti aku tak tau kan?” Aku hanya mampu tersenyum... Ye la, kau kan busy dengan awek kau, mana sempat nak tau pasal aku...

”Bila mula?” tanyanya.

”Hari Isnin,13hb. Malam Ahad ni aku naik bas balik Puncak Perdana” Beritahuku, sekadar hendak memanjangkan cerita.

”Oooo... Ada dua hari lagi la kau nak melepak kat rumah kan? Mesti lepas ni kita lagi jarang dah nak jumpa. Aku kat Johor, kau kat Shah Alam, bila agaknya nak jumpa entah?”

”Cuti...” Spontan jawapanku.

“Mana nak tau bila kau cuti?” tanyanya kembali.

“Entah...” Ujarku. Sengal ke apa mamat ni? Zaman IT ni, handphone ada, YM pun boleh.Tak pun email je la, tu pun nak tanya macam mana? Dah nampak sangat aku bukan lagi terpenting untuk dia.. Eh kejap, pernah ke aku jadi orang terpenting untuk dia. Hehehe... Perasan betul aku ni!


Her side: I’m gonna fly with you.


Petang yang damai, bersama encik yang menawan hati aku ni berada di hadapan mataku. Aku duduk di sebelahnya. Tidak terlalu rapat, tapi hampir dengan dia. Kenapa hati aku berdebar-debar? Aku ketawa didalam hati, bukan aku tak biasa duduk sebelah dia. Mungkin perasaan ni yang membuat aku rasa begitu. Weird!


Aku mendongak ke langit. Tenang, langit dihiasi awan kelihatan sangat indah. Dia pun turut mendongak.

“Kau pandang apa,weh?” Dia bertanya.

“Langit, awan...” Balasku perlahan.

Dia pandang aku. ”Jiwang karat nampak?” Ada senyuman selepas soalannya itu. Comel!


”Eh, berkarat ke?” Sengaja aku menyambung lawak dia. Menatap muka comel dia tu mustahil untuk membuatkan aku jemu.

”Hahaha...” Kami sama-sama gelak.

”Esok kau naik bas malam ke siang?” Tanya Adhi tiba-tiba.

”Malam,kan dah bagitau semalam. Kau pergi Johor bila? Naik kereta eh?”

”Yup. Drive sengsorang pagi esok.” Beritahunya dengan suara bosan yang dibuat-buat.

“Tak pe la…Kalau penat berhenti lah mana-mana. Makan, rehat dulu…” Nasihatku.

“Hehehe…” Dia gelak! Matanya yang sepet tu makin mengecil. Damn cute!


“Kenapa nak gelak pulak? Weird!” Ujarku.

”Kau ni cam mama aku la, banyak lak nasihatnye!”

”Heh..”Aku hanya mampu membalas itu sambil tenyum padanya. Dia masih dengan gelaknya. Hati aku berdetak. Terpesona dengan wajahnya. I love you!

Spontan, aku menarik tangannya. Dia pandang aku penuh tanda tanya. Terkejut mungkin. Sebab selama ni aku memang paling elak nak sentuh dia. Ash, stop it! Don’t tell him...Tell him...Argh... What the heck I’m doing right now?


“Adhi, I’m sorry but I can’t hold this anymore. When I’m not with you I’m really scared that I will loose you. It hurts me when I’m thinking about you with another girl!” Tangannya masih kupegang.

“…” Dia masih tak bersuara.

“I love you! I want to stay by your side, forever…” Ujarku, tepat ke matanya. **censored**…Ash, what are you doing?


“Ash, are you serious?” Akhirnya dia bertanya. Ada gugup pada suaranya. Terkejut, barangkali.

Aku renung matanya dalam-dalam dan tersenyum. Tiba-tiba aku gelak. “Hahaha...” Besar gelak aku tu. Aku menjarakkan diri sambil melepaskan tangannya.

”I’m sorry that...I love you!” Ujarku dengan saki-baki gelakku. Dia menggelengkan kepalanya. Terkejut, mungkin juga tertanya-tanya.

”Tiba-tiba...Kau ni betul ke tak?” Entah kenapa aku mengesan nada marah di suaranya itu.

“Please, bro. Kau gila ke apa aku nak cakap macam tu kat kau?”

”You looked damn serious just now!” ujarnya.

“Am I?” Aku tersenyum. “I’m such a good actress. Don’t you think so?”

“Hell!” Dia menyumpah. Hahaha…

Seriously, I’m in love with you.


”If you think that you can tease me, it works!” Tambahnya dan dia terus berlalu meninggalkan aku…

I’m here alone,
Didn’t wanna leave
My heart won’t move,
It’s incomplete
Wish there was a way that I can make you understand

I'm sorry,
I never thought that it will come to this
I know we'll never get back
To how we were before
Because of stupid me
I love you so much

I’m sorry, I love you…

Chapter 3: Love is confusing


His side: She is weird!

Weird! Itulah perkataan yang sesuai nak menggambarkan Ash. Aku tak faham betul dengan minah yang seorang ni. Dia kelihatan sombong pada mulanya tetapi persahabatan yang aku hulurkan disambut dengan baik. Memang pada mulanya aku sengaja nak ‘test power’. Tetapi tak sangka persahabatan ni sudah menjadi sangat rapat.

Ash, dia bukanlah cantik sangat. Mungkin adalah manisnya, perempuan. Dia agak nakal, sukar nak kawal dia sebab dia pakai otak dia aje. Dia spesis yang banyak cakap. Kadang-kadang tak terlayan mendengar ceritanya. Ada masa dia macam budak-budak, ada masanya juga dia kelihatan matured. Dia sangat suka mengambil gambar dan meng-edit gambar. Rajin betul! Jarang berjumpa dengannya tetapi aku selalu terasa dia ada dekat denganku. Mungkin sebab dia rajin menghantar SMS dan adakalanya kami berbual di phone.

Tetapi kejadian hari ini memang agak mengejutkan aku. Berani betul dia! Ada ke patut slumber je pegang tangan aku. Kalau selama ini, dia lah paling mengelak kalau aku nak sentuh dia. My heart beats fast when she told me that she in love with me! Somehow she became unpredictable. Aku pun dah jadi confused dibuatnya. Kenapa aku rasa dia macam betul-betul meluahkan perasaannya? Matanya yang tepat merenung ke mataku seolah-olah dia benar-benar maksudkannya. Is she the real actress or what?

Handphone di tanganku tiba-tiba berbunyi. Ada message baru daripada dia.

‘Adhi, r u still mad at me?’ SMS itu ku tenung. Sebenarnya aku bukanlah marah, I’m just shocked! Tak sangka dia berani bergurau sebegitu.

‘I’m sorry ok?’ kali ni SMS kedua darinya ku terima. Ish, aku pun tidak tahu nak reply ke tidak SMS dia ni.

‘It’s ok’ Akhirnya aku membalas SMSnya. Tiba-tiba handphone ku berdering. Panggilan masuk daripada dia.

“Hello,Assalamualaikum...” suara Ash kedengaran.

“Wa’alaikumussalam...” jawabku. Kucuba mengawal suara agar kedengaran biasa.

“Tak tidur lagi ke bro?” tanyanya.

“Belum. Awal lagi kot. Kau kat ne?” Adeh, terasa bodoh pula soalanku itu. Mesti lah dia di rumahnya. Malam-malam macam ni mana mungkin dia keluar rumah. Aku mengetap bibir.

“Hehehe..Kat umah le bro.Malam-malam ni nak keluar ke mana?” tanyanya kembali.

“Mana la tau... Err..Ash, keluar jap nak. Aku amik ko kat umah. Esok aku dah nak gerak.” Aku rasa dia faham yang aku akan ke Johor esok.

“Emm... Macam dah lewat ni, parents aku pun dah nak masuk tidur tu.” Balasnya.

“Kejap je...” Aku masih berharap. Its time to pay back! Ada idea nakal bermain di otak geliga aku ni!

“Ok. Kejap je tau! Aku tunggu kat taman. Lepak situ la, dekat dengan rumah aku” Dia memberi cadangan.

”Set!” Balasku. Hehehe...jaga kau Ash!

His side: Pay back time!

Aku sampai di taman mainan tempat biasa kami melepak tepat 10.30 malam. Kelihatan dia memakai sweater birunya. Dia menghampiri keretaku yang aku parking di tepi jalan berhampiran taman mainan itu. Dan dia tak pakai tudung. Ish, bertuah budak ni...

”Ai, lawa rambut.” Aku menegur. Jarang aku dapat melihat auratnya itu. Tapi mungkin malam ni gelap, dia berani menunjukkan rambutnya itu.

”Hehehe...Malam-malam ni, mana ada orang nampak. Kau pun bukan nampak rambut aku kan?” Ujarnya sambil menarik ’hood’ sweaternya untuk menutup rambutnya.

”Apa kau ingat aku buta?” Balasku. Cute gak minah ni. Hehehe...

”Rileks la... Aku bukan alim sangat la...” Ermm...betul la tu. Minah ni kepala dia bukan betul sangat.

“Ha... Apa hal kau nak jumpa aku sangat ni? Kalau pasal tadi, I’m really sorry!” Ujarnya. Kelihatan dia memerhati keadaan sekeliling. Mungkin bimbang berdua-duaan denganku. Aku hanya tersenyum dan aku pasti dia tidak nampak akan senyuman aku ini!

”Ash...” Panggilku. Tanpa mendengar sahutannya, aku menarik tangannya dengan pantas dan menyandarkan tubuhnya pada pintu keretaku. Merapati tubuhku dengannya. Terasa nafasnya di pipiku.

”Oi... Apa ni Adhi? Tak baik la...Lepas lah...” Kedengaran suaranya separuh menjerit. Aku menutup mulutnya dengan tanganku. Sebelah tangan lagi erat memeluk pinggangnya. Dia meronta-ronta minta dilepaskan.

”Listen to me. I will not hurt you. Just listen!” Suaraku lembut, separuh berbisik.

“Ash, deeply in my heart is only you. I’m crazy over you. I keep thinking about you and I want to make you mine” Ujarku. Pipinya ku sentuh lembut. Dalam kegelapan malam itu aku dapat melihat matanya yang merenung tajam ke dalam mataku. Aku melonggarkan pelukanku di pinggangnya. Dia tidak lagi meronta. Aku merapatkan wajahku dengan wajahnya. Aku terus merenungnya.

Perlahan-lahan aku cuba merapatkan bibirku dengan bibirnya. Aneh, dia tak mengelak. Aku pula yang terasa cuak sama ada hendak meneruskan lakonanku kali ini. She closed her eyes! Damn, don’t be like this Ash or I can’t stop...

“Gotcha!” Satu jentikan di dahinya mengejutkan dia. Dia membuka matanya. Aku melepaskan tubuhnya sambil ketawa terbahak-bahak. Dalam kegelapan malam itu, aku nampak dia terpinga-pinga. Terkejut, barangkali.

“That is the pay back for what happen before…” Ujarku.

“So, Zero-Zero” Sambungku lagi.

“Adhi, how dare you!” Terasa ada getaran pada suaranya. Is she crying?

Dia berlari pulang menuju ke rumahnya. Meninggalkan aku yang tersandar di pintu kereta. Malam itu aku tidak dapat menghubungi handphonenya. Salah kah aku?

All I ever did was look up to you
And if all I ever did was let, let you down
Ain't nothing stopping me now

Was it everything you hoped for?
Was it all of that and more?
Too much too soon?
Or too good to be true?
Was it everything you hoped for?
Was it all of that and more?

Her side: Thank you for hurting me!

Damn it! Seriously, aku tidak tahu mana nak letak muka aku ni. Apa yang terjadi malam tadi sangat-sangat memalukan aku. Sepatutnya aku dah tahu permainan dia. Mustahil untuk dia jatuh cinta pada aku. Kenapalah aku tak sedar diri sangat ni?Bangun pagi tadi aku harap apa yang terjadi hanya mimpi. Everything gonna be fine. Nothing to worry, Ash! Malam ini aku akan pulang ke Puncak Perdana, perkara malam tadi sepatutnya aku lupakan. Just forget it!

Selepas bersarapan aku mengemas barang-barang untuk pulang ke Puncak Perdana malam nanti. Adhi mesti dah berlepas ke Johor. Aku tidak akan berjumpa dengan dia sekurang-kurangnya dalam masa terdekat ini. Aku betul-betul tidak sangka dia seberani itu. Handphoneku sengaja aku matikan dari semalam. Sampai saat ini aku masih tidak dapat memaafkan diri sendiri kerana terlalu lemah malam tadi. I’m out of my mind last night.

Kejadian malam tadi masih segar diingatanku...

Selepas mematikan panggilan telefon, aku menyarungkan sweater biruku. Perlahan-lahan aku keluar dari rumah, setakat nak ke taman permainan sebelah rumahku itu, aku rasa tidak perlulah aku memberitahu parentsku. Aku pun sudah biasa sangat melepak bersama adikku di taman itu pada waktu malam cuma pada malam ini aku berseorangan memandangkan adikku sudah berada di UiTM Puncak Perdana menyambung pelajarannya. Tambahan pula, Adhi akan menemaniku nanti.

Di taman permainan, aku menghayunkan buaian. Sambil menyanyi-nyanyi kecil aku memikirkan ayat apa yang sesuai untuk meminta maaf pada Adhi. Perbuatanku petang tadi mungkin membuatnya keliru. Perlukah aku berterus terang? Tell him what I feel towards him. Should I? Sedang aku merangka ayat, aku ternampak Satria Neo kepunyaan Adhi. Sambil mengemaskan rambutku, aku tersenyum. Mesti Adhi tegur aku tak pakai tudung malam ni. Hehehe… Malam, mana ada orang nampak, lagipun aku pakai sweater yang ada ‘hood’, nanti bolehlah aku menutup rambutku ini. Sambil itu aku menapak ke arah keretanya.

”Ai, lawa rambut.” ayat pertamanya yang sudah aku duga ketika aku menghampirinya. Aku ketawa dalam hati. Dah agak dah…

Tetapi, perbuatannya menarik aku dan memelukku betul-betul mengejutkan aku. Does he feel the same way?

“Ash, deeply in my heart is only you. I’m crazy over you. I keep thinking about you and I want to make you mine” ayatnya itu menyebabkan aku terasa jantungku bergerak dengan kelajuan paling maximum. Aku terpana dengan ayat dia itu. Eh mamat ni, biar betul? Entah kenapa aku hanya membiarkan dia menyentuh pipiku, dan ketika itu aku memejamkan mata dan berharap ini bukan mimpi. Terasa nafasnya di wajahku.

Tiba-tiba, ”Gotcha” Aduh, pedihnya dahiku. Ketika aku membuka mataku, aku nampak mata sepetnya itu makin mengecil. Tubuhku dilepaskan dan dia tergelak besar. Damn it! Aku dah terkena rupanya!

“Adhi, how dare you!” Itulah ayat yang terkeluar dari bibirku. Entah kenapa, air mataku terasa murah ketika itu. Suaraku kedengaran seperti orang menangis, dan sememangnya aku menangis saat itu. Tanpa memandangnya aku berlari pulang ke rumah. Di bilikku, aku menangis sendirian. Malu, marah, tak puas hati, kecil hati pun ada juga. Seronokkah dia bermain dengan perasaanku seperti itu? I hate him...

Handphoneku yang berbunyi saat itu ku biarkan. Akhirnya aku mematikan handphone itu. Akhirnya aku tertidur dengan air mata yang menemani lenaku. Dengan penyesalan yang tidak terhingga...

Thank you for hurting me.

Her side: Just leave me alone

Aku menarik Sony Ericsson K770i ku di atas meja. Menghidupkannya kembali. Berderet SMS yang ku terima. Daripada Adhi tentunya.

‘I’m sorry’

‘Please Ash, it just a pay back!’

‘I’m REALLY sorry’

‘If u wants to beat me, fine! Jst say that u 4give me’

‘I will do everything for u 2 4give me!’

Tiba-tiba handphoneku berbunyi. Panggilan masuk dari Adhi. Aku masih berbelah bahagi sama ada mahu menjawab panggilan daripadanya atau tidak. Lagu Maroon 5, Won’t Go Home Without You aku biarkan. Membiarkan panggilannya, itulah yang terbaik sementara ini. Aku benar-benar malas nak mendengar suaranya. Malu sebenarnya. Selepas tiga Missed Call, Adhi menghantar message pula.

‘I knw u don’t wnt 2 pick up d phne. But I really need 2 talk with u, please Ash. I beg u’

Sesungguhnya aku benar-benar tidak bersemangat hendak mendengar suaranya atau membalas SMSnya. Biarkan…

Chapter 4: The Pain

Her side: Love is cruel

Akhir bulan puasa. Aku baru sampai ke rumah awal pagi tadi. Sepanjang tengah hari aku hanya tidur. Kurus puasa aku! Petangnya aku melepak di taman permainan sebelah rumahku itu. Aku mengayun-ayunkan buaian dengan perlahan. Tiba-tiba kedengaran orang memberi salam.

”Assalamualaikum...” Suara yang dah hampir tiga bulan aku tidak mendengarnya. Sejak tiga bulan lalu aku menyepikan diri. Satu SMS Adhi pun tidak ku balas. Terasa beratus sudah panggilan talefon darinya kuabaikan. Meneruskan kehidupanku di Shah Alam menjadikan aku hampir lupa kenangan aku bersama Adhi. Kecewa dengannya, mungkin.

”Waalaikumussalam” Salam wajib dijawab, lantas aku mengangkat muka. Merenung wajah yang cuba ku lupakan dalam diam. Aku cuba bangun dari buaian dan entah macam mana tiba-tiba aku hilang imbangan. Buk! Macam nangka busuk aku jatuh tergolek.

“Adoi!” Jeritku kuat. Cover malu sebenarnya. Adhi duduk mencangkung dihadapanku. Dia menghulurkan tangannya untuk membantu. Jelas pada mataku dia hendak ketawa. Tak guna punya Adhi, berani gelakkan aku ya! Aku yang mati kutu tidak tahu nak buat apa cuma mampu memandang dia. Ya Allah, malunya aku...Dengan muka slumber aku renung dia balik. Berkira-kira sebentar, nak ke tak nak sambut huluran tangannya. Perlahan ku pegang lengannya. Dia tersenyum dan menarik tanganku, membantuku berdiri.

“Sakit?” Tanyanya.

“Gila kau! Mestilah sakit...” Balasku dengan muka menahan sakit. Adhi hanya senyum. Aku membalas senyumannya dan akhirnya kami sama-sama ketawa. Aku sudah tidak mampu lagi nak tanggung malu ni, mungkin ketawa boleh jadi penyelamat keadaan. Adoi, sudahlah lama tak jumpa konon-konon aku merajuk dengannya, boleh pulak bila dah jumpa jadi macam ni? Aku hanya mampu mengutuk diri sendiri.

”Dah beli baju raya?” Entah kenapa soalan itu yang terkeluar dari mulut Adhi. Aku tersenyum je.

”Apa punya soalan la kau ni? Esok kan nak raya, mestilah dah...” tempelakku.

”Hahaha... Betul gak. Ko tak balik kampung ke?” tanya nya lagi.

”Tak, sebab tu lah aku ada kat depan kau sekarang ni” balasku slumber.

”Heh...”

”Kau lak, kenapa tak balik kampung?” Aku tersenyum kerana soalan aku lebih relevant daripadanya.

”Emm... Parents aku kat Sabah. Malam ni aku gi amek diorang kat airport. Nak ikut?”

” Tak kot. Nak tolong mama aku prepare masak.” Aku menolak dengan alasan yang munasabah.

”O...Ok... Raya kau masak apa je?”

”Ma aku cadang laksa penang and ada rendang sikit”

“Wah… Esok lepas sembahyang raya aku terus beraya rumah kau ye?”

“Hahaha… Dah nama pun beraya, datang je la… Tak payah la nak tanya-tanya lagi…”

“Emm…”

Perbualan kami terganggu. Deringan handphone mematikan perbualan yang kian rancak antara kami. Aku memberi laluan padanya menjawab phone. Ketika asyik memerhatikan wajah yang amat aku rindui itu, wajahnya berubah. Aku mengesan ada sesuatu pada suaranya.

”Tak... Pak Long jangan main-main. Tadi saya baru je cakap dengan mama….”

“No... Don’t lie...”

“Ya Allah...”

Adhi melutut dihadapanku. Handphone di tangannya dibiarkan jatuh. Dia memandang wajahku dengan mata yang berkaca.

“Ash... Mama... Papa aku....” dan aku tak dapat menangkap butir bicaranya. Perlahan-lahan aku merapatinya.

“Tak... Mustahil... Ni mimpikan, Ash? Kejutkan aku... Please...” Matanya sudah bergenang dengan air mata lelakinya. Aku menyentuh bahunya. Dia akhirnya menangis teresak-esak…Tak sanggup rasanya aku melihat dia begitu.

“Kenapa?” Akhirnya soalan itu yang terpacul dari mulutku.

“Papa… Mama… Diorang dah tak de…” Dia terjelupuk diatas tanah.

“Sabar, Adhi…” hanya itu yang mampu aku katakan. ”Mari... Kita masuk rumah aku dulu... Dah nak berbuka ni...”

Adhi hanya minum segelas air, sekadar membatalkan puasanya pada hari puasa terakhir itu. Pada mulanya aku bercadang menemaninya ke Sabah untuk menguruskan jenazah arwah mama dan papa Adhi tetapi bapa saudaranya memutuskan untuk menghantar kedua-dua jenazah ke Terengganu memandangkan orang tua Adhi sudah dikira bermaustautin di sini. Kedua-dua parents Adhi terlibat dalam kemalangan ketika menuju ke airport. Jenazah kedua-dua orang tua Adhi sampai pada petang hari raya. Malam itu juga jenazah kedua-duanya dikebumikan.

Chapter 5: This could be the end of everything

Sudah seminggu Ash di Shah Alam. Sudah seminggu Ash meneruskan kerjanya yang tertangguh sejak menyambut Aidilfitri. Sudah seminggu juga Ash menghubungi Adhi, berbalas SMS dengannya memberi semangat untuk dia mengharungi hidupnya. Adhi juga sudah memulakan kembali kerjanya. Adhi sudah mula dapat menerima hakikat kehilangan papa dan mamanya. Segalanya berjalan lancar.

Seminggu. Sebulan akhirnya berlalu. Petang itu Ash menerima panggilan daripada Adhi.

”Ash, kau kat mana?” soalan pertama Adhi menerjah telinganya.

”Kat Shah Alam la. Mana lagi?” balas Ash.

”Er... Aku on da way ke K.L ni, ada meeting. Nanti jumpa nak? Aku ada surprise untuk kau…” Suara Adhi agak ceria melegakan Ash.

“Okay,bro. Nanti kau dah habis meeting, give me a call,okay?” Ash membalas. Tidak sabar rasanya ingin bertemu dengan Adhi.

“Okay... Got to go” Balasnya dan memberikan salam. Ash menjawab salam dan mematikan panggilan telephone itu.

His side: Share my happiness

Sudah hampir sebulan aku meneruskan kerjaku di Johor Bharu. Aku telah dinaikkan pangkat sebagai pengurus tempat ku bekerja. Mungkin ini adalah berkat daripada kesungguhanku dan mugkin juga rezki yang mendatang setelah Allah mengujiku. Aku bersyukur, dan yang paling pasti sekiranya mereka ada disisiku, pasti mereka turut berbangga dengan kejayaanku ini. Mama... Papa... Adhi rindu mama dan papa sangat-sangat...

Panggilan telephone daripada Mak Ngah pagi tadi menambahkan kegembiraanku. Hubungan aku dan Anis bukan lagi rahsia dalam familynya. Mak Ngah memberi ’hint’ untuk aku masuk meminang. Aku meminta sedikit masa pada Mak Ngah.

Anis... Gadis itu sangat baik. Selain Ash, dia adalah orang yang paling kerap menghubungiku, memberi semangat padaku. Eh, mestilah... Dia kan awek aku. Pada mulanya aku memang cuba untuk mengelak daripada ada hubungan dengannya. Tetapi kelembutan dan kecantikannya menawanku. Mungkin dialah ratu hatiku, mungkin juga dia ialah tulang rusuk kiriku. Mungkin dialah jodohku hingga ke akhir hayatku. Hubungan kami telah mendapat restu daripada Pak Ngah dan Mak Ngah. Arwah mama pun memang pernah mencadangkan hubungan kami sampai ke jinjang pelamin.

Aku tersenyum sendiri. Perjalanan daripada Johor Bharu ke Kuala Lumpur untuk menghadiri meeting dengan pihak HQ berjalan lancar. Aku memandu Satria Neoku dengan berhati-hati. Highway agak lengang, mungkin bukan musim cuti sekolah sekarang. Lagu-lagu yang disiarkan dalam Hitz.fm menemani perjalananku pagi itu. Meeting akan berlangsung pada jam 3 petang mungkin berlarutan sampai ke jam 6 petang, mugkin juga ke 8 malam. Aku sudah bersedia dengan semua persediaan presentation pada petang ini.

Tidak sabar pula rasanya untuk bertemu Ash. Sudah hampir sebulan juga aku tidak bertemu dengannya walaupun hampir setiap hari aku berbalas SMS dengannya. Aku akan pulang pada petang esok dan menginap di Hilton Hotel malam ini. Sempat lah malam ni lepas meeting nak jumpa minah yang seorang tu.

Petang itu meeting habis jam 6.30 petang. Aku terus menelefon Ash untuk mengajaknya berjumpa.

“Ash, aku dah abes meeting. Jom jumpa…” Ajakku.

“Okay… Nak jumpa kat ne? Kau nak turun Shah Alam ke?” Balasnya.

”Emm... Apa kata kat Mid Valley je. Kau dah ada kereta kan?” Aku tahu yang Ash dah memiliki keretanya sendiri.

”Okay... Malam ni lam kul 8 ye… Jalan ngah jammed giler time ni. Kalau aku gerak sekarang, lepas maghrib baru sampai.” jawabnya pula.

“Emm.. Ok, see you then. Aku terus gerak ni. Kalau kau dah sampai karang bagitau aku ye…” balasku.

Her side: Wish you always here

Tepat 8.15 malam aku terpacak dalam Mid Valley. Aku terus menghubungi Adhi. Kami bertemu di MPH. Senang nak cari dia di situ. Selepas itu kami makan di Secret Recipe. Sambil makan kami bercerita. Aku kerap merenung wajahnya. Lelaki itu kelihatan matang dan berkarisma. Wajah cutenya seolah-olah sudah hilang. Aku sedang berhadapan dengan lelaki kacak sekarang namun matanya yang sepet itu masih mendebarkan hatiku. Sesekali dia berlawak membuatkan aku ketawa. Alhamdulillah, Adhi yang aku kenali telah kembali ceria. Dalam hatiku bersyukur dengan perubahan positifnya itu.

“Ash... I want to share something with you...” Ujarnya.

“What? Kau nak kahwin ke?” balasku sambil tersenyum. Stupid Ash, dalam hatiku aku mengutuk diri sendiri.

“Emm..yeah… but the most happy thing here is…” Arghh… Pedihnya hatiku… Wajahku cuba aku ceriakan seceria-cerianya.

“Aku dah naik pangkat! Hehehe...” Sambungnya lagi. Dengan penuh ceria, dengan senyumnya dan gelak puas hatinya.

”Alhamdulillah... Congratulations my friend...” balasku tumpang gembira dengan kejayaannya. “Boleh la belanja aku ni…” sambungku lagi.

“Tak de hal punya.” Sahutnya pula. “Then, pasal kahwin tu, Mak Ngah aku dah cucuk-cucuk aku. Dia dah bagi hint suruh masuk meminang.” sambungnya. Hatiku berdetak. Nampaknya jodohku memang bukan dengannya. Adhi, I really love you. I’m sorry, aku tak boleh nak tumpang kegembiraan kau yang ini.

“So, kau cakap apa?” suaraku agak bergetar. Ash, please jangan tunjukkan perasaan kau sekarang.

”Mintak Mak Ngah aku bagi masa sikit. Kau rasa macam mana?” tanyanya pula.

“Ish... Kau nak kahwin, tanya aku lak.” balasku mengawal suara.

“Emmm... Tak tau lah...” ada keluhan dihujung kata-katanya.

His side: The decision

Aku merenung Ash malam itu. Gadis ini sudah berubah sedikit. Pakaiannya tidak lagi selekeh. Dia nampak kemas dan aku nampak dia sudah bermake-up. Cantik. Gadis yang bekerjaya memang agak bergaya. Aku melayannya bercerita. Seperti biasa, minah ni memang banyak cerita. Aku sempat juga melawak dengannya untuk mengundang dia ketawa.

Ketika aku bercerita mengenai kenaikan pangkatku dia betul-betul ceria. Nampak ikhlas. Aku rasa bersyukur mengenali kawanku ini dan aku juga cuba meminta pandangannya mengenai perbincangan aku dengan Mak Ngah sebelum ini.

“Ish... Kau nak kahwin, tanya aku lak.” balasannya mengecewakan aku.

Malam itu aku menghantar Ash ke tempat parking kereta. Myvi merahnya kelihatan comel. Sesuai sungguh dengan dia.

”Wah... Cutenya kereta kau!” pujiku ikhlas.

”Tuan dia tak cute?” balasnya pula.

Aku sekadar mencebikkan bibir. Malas nak layan minah ni.

Ketika dia hendak memasuki keretanya, aku menarik tangannya perlahan.

“Take care!” sebaris pesananku mengiringi senyumannya.

“Sure. You too…” balasnya. Hatiku berdetak. Kenapa aku rasa perasaan aneh di hatiku ketika memandangnya saat itu. Rasa sayang... Ish, kenapa dengan aku ni? Mustahil untuk aku jatuh cinta pada dia kan? She is my best friend. What’s wrong with me?

Malam itu aku menghubungi Anis. Yes, I told her she will be my wife, my future. I love her right? Then, I will marry her. Malam itu aku tidur lena mengharapkan mimpi yang indah-indah.

Chapter 6: Goodbye Love

Her side: I’m sorry, good bye…

Kad undangan perkahwinan berwarna purple lembut itu aku tenung. Air mataku mengalir laju. Aku teresak-esak. Kerjaku di pejabat seharian ini bertangguh. Salah, memang salah mencampur-adukkan hal peribadi dengan kerja tetapi aku tidak mampu mengawalnya. Tepat jam 5 petang aku meninggalkan office tempat aku bekerja.

Myvi merah kesayanganku kupandu perlahan. Mencari tempat yang sesuai untuk merawat duka di hati. Akhirnya aku berhenti di tepi tasik Shah Alam. Mungkin di sini aku bakal bertemu kedamaian. Aku menyusuri tepi tasik itu dengan perasaan yang bercampur baur. Ash, kau sepatutnya redha. Terimalah kenyataan… Jodoh kau bukan dengan Adhi.

Terbayang saat pertemuan kali terakhir dengan Adhi. Adhi tersenyum bahagia ketika menghulurkan kad walimatulurusnya padaku petang semalam. Dia dan Anis sedang membuat persediaan perkahwinan mereka. Sempat aku mengusik Anis yang juga kelihatan bahagia. Sekali lagi, aku memang pelakon terhebat!

”Wah, berseri-seri bakal pengantin kita...” pujiku. Sebenarnya memang wajah Anis kelihatan berseri-seri. Bahagia, mungkin. Dalam hatiku ketika itu aku menangis.

”Nanti kau jangan lupa datang majlis kitorang tau...” jemput Adhi.

”Insya Allah...” balasku.

”Okay, nak gerak dah ni. Ada barang lagi nak cari. Wei, Ash jangan lupa hadiah kahwin aku ye?” pesannya sebelum dia meninggalkan ku petang itu. Anis menyalamiku, ”Terima kasih...” ujarnya. Aku termanggu, kenapa perlu dia berterima kasih padaku? Aku hanya mampu menghadiahkan sekuntum senyuman padanya.

Lamunanku terhenti. Suasana petang di tepi tasik agak riuh dengan suara kanak-kanak menganggu lamunanku. Argh, bestnya jadi budak-budak. Desisku dalam hatiku. Aku cuba bertenang. Mana mungkin aku menangis di khalayak ramai ketika ini. Akhirnya aku mengambil keputusan untuk menonton wayang. Berseorangan. Aku benar-benar tidak mahu berkongsi perasaanku ketika ini dengan sesiapa. Yang penting aku perlu memulihkan perasaanku ini.

Aku memandu terus ke Bukit Raja, Klang. Memasuki pawagam dengan perasaan kosong. Aku telah memilih cerita yang sedang hangat di tayangkan pada saat itu, Papadom. Secara jujurnya aku hanya membazirkan wangku sahaja. Sedikit pun jalan cerita itu tidak ku ikuti. Sepanjang jalan cerita itu aku menangis, pandanganku pada screen yang kelihatan hanyalah saat-saat aku bersama Adhi. Wajah Adhi memenuhi fikiranku ketika itu. Aku benar-benar kecewa. Kalau pun masa mampu diundur, sudah pasti aku takkan mampu untuk berbuat apa-apa. Semuanya kerana aku tidak pernah jujur dengan Adhi, tidak pernah mahu berterus-terang dan Adhi juga tidak pernah mempunyai apa-apa perasaan terhadapku. Segalanya sudah terlewat. Air mata yang mengalir dipipi ku biarkan sahaja.

Malam itu setelah pulang kerumah aku tidur dan berharap segalanya akan kembali biasa. I wish everything going back to normal as usual!

His side: My day!

Alhamdulillah, akhirnya aku telah bergelar suami kepada Anis Fariha binti Kassim. Dengan sekali lafaz akad nikah aku memikul tanggungjawab sebagai seorang suami kepada Anis. Semoga perkahwinan ini kekal selamanya.Dalam hati aku berdoa dan aku juga bersyukur dengan rahmatNya. Pagi esok majlis persandingan akan berlangsung di rumah Mak Ngah, eh silap, rumah ibu. Mak Ngah meminta aku menggelarkannya ibu, panggilan yang sama Anis gelarkan padanya. Aku bersyukur kerana aku berpeluang untuk menjadi anak sekali lagi walaupun sebagai menantu.

”Abang...” suara lembut Anis memanggilku. Aku tersenyum. Malam itu adalah malam bersejarah buat kami. Anis adalah milik mutlak diriku, tanggungjawabku. Dan malam itu menyaksikan kebahagiaan kami yang baru bermula... Happy lovey-dovey...

Esoknya...

Majlis persandingan berlangsung dengan penuh meriah. Macam-macam gaya aku gayakan untuk memenuhi permintaan photographer. Saat berada diatas pelamin mataku masih mencari kelibat seseorang. Kelibat seorang yang agak penting dalam hidupku, orang yang sentiasa bersamaku di saat aku gembira dan sedih. Tidak mahukah dia berkongsi kegembiraan bersamaku kali ini?

Secara jujurnya aku mengesan perasaan Ash padaku. Aku bukanlah bodoh untuk memahami cara dia memandangku, cara pertuturannya denganku. Namun, apakan daya saat itu hatiku ini sudah kuserahkan pada Anis. Maafkan aku, Ash. Biarlah kita terus bersahabat. Mungkin cerita ini bukan episod cinta kita. Kita memang ditakdirkan sebagai teman bukan kekasih. I am sorry. Thank you for this sweet friendship. I will always love you as my friend...Forever…

End of this love

Ash hanya memandang wajah Adhi di atas pelamin yang indah berseri. Dia tidak mampu untuk menghampiri lelaki itu. Biarlah, mungkin ini kali terakhir dia memandang Adhi begitu. Dari kejauhan dia mendoakan kebahagiaan Adhi. Biarlah cerita ini menjadi kisah cinta duka seorang gadis bernama Nur Ashia Nadia binti Hanafi. Yang pastinya dia tidak mungkin wujud dalam kamus cinta Muhammad Ilham Fadhli bin Hashim. Mungkin masa akan merawat luka cintanya itu. Dia berserah pada takdir. Akhirnya Ash melangkah keluar daripada dewan yang dihiasi indah untuk meraikan pasangan bahagia itu. Dia pasti selepas ini dia tidak akan bertemu lagi dengan lelaki yang pernah bertakhta dihatinya itu. I'm getting tired and I need somewhere to begin… Goodbye, love…



FIN

Tuesday, August 18, 2009

AnaQi's 1st blog

Welcome to my page!!!
My name is Anaqi Hawwari. This is my first blog and I'm trying to understand all the stuff (buttons,links,template etc.) in this blog. I'm so sorry because of my bad english. However, I will used both English and Malay language in my blog.
Peace to all!