Friday, April 6, 2012

Tempat Mengadu Domba

Disclaimer: Blog ini memang tempat meluahkan perasaan!!

Bermula dengan sebab yang entah kenapa dan bagaimana tiba-tiba 'seseorang' menjadi moody, aku terus menerus hidup dengan biasa... *sigh*

Day 1:
Tiba-tiba ada seorang staff menjadi pendiam yang amat. Sumpah aku bimbang juga maklumlah LRC sekarang diserang unsur-unsur mistik. Mungkin dia 'terkena'. Tapi setelah aku menggunakan instinct aku yang 'boleh-lah-boleh' ni, jelas menunjukkan tiada sebarang hantu atau puaka yang datang menenggek pada dia. Itu cuma mood dia yang-entah-kenapa datang menyerang and I doesn't even give a damn f**king care! (ok ni nampak aku dah maju sangat dalam industri memaki-maki.) Tiba-tiba dia buat sombong dan tidak pedulikan aku. Well, aku memang tak kisah pun, tak rugi apa-apa langsung tapi tak perlulah rasanya sampai macam tu. Kalau kamu tak nak tegur @ hormat aku as your officer, takkan aku nak paksa kamu melutut depan aku dan aku ketuk kepala kamu. Suka hati kamu lah. Aku tak rugi apa-apa, bukan aku bayar gaji kamu pun...

Actually staff ni okay, kerja dia bagus walaupun kadang-kadang dia tak boleh terima teguran dan kadang-kadang juga dia kurang hormat pada orang yang lebih tua/atas pada dia. Mungkin itu cara dia dan semua orang boleh terima rasanya. Tetapi apabila kita bekerja dalam kumpulan -- we called it work in a team, setiap perbuatan kita yang kurang disenangi oleh our colleague seharusnya kita sedar dan fahami. But if that is your way of life or thinking, so siapalah aku ini nak menegur kan? Mungkin umur akan mematangkan pemikiran dan ini peringatan untuk aku juga dan kepada siapa-siapa yang terbaca ini.

Day 2:
Ini lagi lah, pagi-pagi lagi dah bikin hati gua panas!! Cerita ini berlaku semalam (5 April 2012) di PTPL Shah Alam. Masa tu sebelum aku dan Mie-chan join InfoHunt, kami pergi membeli keropok lekor. Yang tukang jual nya itu... Macam hampeh!

Aku: Akak, ni boleh ambil sendiri ke?
Akak Kopok: Kalau tak sabar, tak mahu tunggu ambillah sendiri. (loghat Endon dengan kasarnya)
Aku: ... (sambil pandang Mie-chan)

Lepas tu kami mintak asingkan sos pencicah pun dia masam muka dan membentak-bentak. Dalam hati aku dah rasa lain macam. 'Ini period ke apa ni...' Kalau ikut hati aku mahu je aku tinggalkan keropok, sandwich & sosej tu. Tapi Mie-chan sebelah aku nampak macam cool. So aku 'curi' ke-cool-an Mie-chan untuk nampak aku seorang yang sabar. Dalam hati aku tak payah nak cerita lah macam mana marahnya aku. Kalau nak ikut-hati-mati aku, memang dah lama aku jerit kuat-kuat kat situ. "Kau ni nak meniaga ke tak nak? Dasar Endon menumpang tak sedar diri."

Lepas ni, memang TAK lah aku nak beli makanan kat situ lagi.


Day 3:
Ini cerita pagi tadi. Dengan niat suci, aku tegur salah seorang housemate aku,"Kau nak balik kampung eh?". Entah dia dengar ke tak, aku sambung lagi, "Kirim salam parents kau ye..." Dia still buat tak tahu. Seyes aku berniat suci tapi mungkin dia moody, mungkin dia tak dengar dan pelbagai mungkin lagi, dia buat tak endah je. Aku pun masuk bilik tutup dan kunci pintu. Rasa tacing sengsorang. Lepas dia pergi kerja, baru aku keluar bilik dan pergi kerja juga. Malas nak layan rasa kecil hati, aku tinggal Mie-chan biar dia naik motor sorang-sorang. Biasalah, marahkan nyamuk kelambu dibakar... (Hahaha... Tak lah, sebenarnya Mie-chan nak balik rumah akak dia, so kitorang pergi asing-asing.) So, aku assume housemate aku tu sama ada pekak tak dengar atau pun dia memang moody. LANTAK LAH!!

Day 4:
Esok aku nak melepak dalam bilik. Tidur. Silent handphone. Tak nak jumpa atau communicate dengan siapa-siapa. Nak jadi apa, jadilah. Dah malas dah ni. Aku pulak yang nak moody ni...



Okay. Aku dah meluahkan perasaan ni in one shot. Tak sabar nak tunggu esok... Cepatlah malam...

2 comments:

wenkhadi said...

pikir yg positif..yang negetif tu ko jangan duk fikir sangat. Nanti stress.

AnaqiHawwari said...

ok.thanks.. :)