Monday, May 21, 2012

Cerita diam-diam


Kalau dah namanya bertepuk sebelah tangan, sampai kiamat pun tak akan berbunyi.
Jadinya aku tepuk dinding, sampai tangan aku sakit sangat-sangat.


Kepada kamu si muka ketat,
dah genap seminggu saya tunggu kamu,
dah sampai edah nya untuk cerita ini.
Diam-diam saya suka kamu,
terang-terang saya mengaku.
Terang-terang kamu tak tolak,
diam-diam kamu tak kata 'ya' juga.

Kepada kamu yang comel,
Terima kasih untuk masa kamu.
Terima kasih kerana sudi dengar pengakuan saya.
Terima kasih buatkan saya teruja bila baca mesej kamu.
Terima kasih juga sudi buatkan saya tersenyum sendiri.
Terima kasih untuk satu MMS gambar kamu.

Kepada kamu yang buat jantung saya berdebar-debar,
Semoga kamu berjumpa cinta hati kamu.
Semoga kamu dapat lupakan kesayangan kamu dulu jika kamu mahu.
Semoga kamu kembali kepadanya jika memang dia hak kamu.
Semoga kamu baik-baik selalu.
Semoga kamu terus ceria dan gembira.


Walaupun tak sempat saya nak beritahu kamu;
"Jangan panggil I Kiki lagi, panggil I Shaqi."
"I memang tak comel. Bukan you tak pernah jumpa I pun."
"I suka you sebab I selalu curi-curi tengok you."
"Kadang-kadang I view your profile walaupun you tak add I lagi masa tu."
"Masa I approve you, tiba-tiba I teruja."
"Selalunya I stalk profile you bila you dah add I."
"Masa I cakap I suka you, I really meant it."
"Masa you jawab call I, I blushing sengsorang."
"Kalau you reject I awal-awal, mesti I dah tak ada FB sekarang."
"Ex-gf you sangat comel. I takut you kecewa bila I tak cute macam dia."
"I tak suka sangat guna 'I-You' ni. I nak cakap 'saya-awak' dengan you."
"I rasa I macam tergila-gilakan you."
"I sedih bila you tak jawab call and SMS I."
dan macam-macam lagi pengakuan yang saya nak buat.

Tapi sebab saya sangat-sangat suka kamu,
dan kamu sebaliknya pula,
saya rasa baik saya lupakan kamu.
Saya ini dah malu sendiri.
Saya ini dah takut mahu menanti.
dan

bila kamu dah 30 nanti jangan lupa tag di FB saya (kalau masih ada) kad walimatuurus kamu.

Terima kasih...





Wahai hati,
cukup-cukuplah mengharap pada yang tak sudi.
Bukalah hati pada yang menanti.
Tak mengapalah,
kalau ada yang berani ketuk pintu hati lagi,
kali ini aku selak pintu luas-luas,
bersama senyuman yang cukup ikhlas aku ucapkan.
'Silakan masukmugkin anda orang yang saya nanti.'
Kepada yang sedang dan pernah menanti,
'Banyak lagi perempuan yang lebih baik daripada saya.'
dan.
'Maafkan saya juga, bukan kamu yang saya nanti.'



3 comments:

wenkhadi said...

relax la shaqi... :)

AnaqiHawwari said...

(T.T)

siti said...

kak!
ayat bawah skali best~
nak share okay~