Sunday, May 6, 2012

Deactivate





Assalamualaikum...

Kepada semua peminat-peminat serta secret admirer saya (eceh), saya dengan ini mengumumkan bahawa saya telah meng-deactivate-kan profile saya di Facebook. Ini kerana saya sudah penat dan malas untuk menjadi stalker dan di-stalk oleh anda semua.

Okey, ayat-ayat yang kat atas ini gedik!

Straight to the point, kenapa aku deactivate FB aku adalah kerana aku sebenarnya dah bosan ber so-sial dengan cara sebegitu. Aku sebenarnya dah penat membaca status update orang yang macam-macam dan kadang-kadang nampak macam sangat unrealistic, bangga diri, riak dan penuh dengan emosi. Emm… Sebenarnya, tanpa segan silu aku mengaku aku pun tergolong dalam golongan orang yang meluahkan perasaan, kutuk orang, marah, puji, hipokrit, mengadu domba, menyibuk, menggedik dan sebagainya di laman social tersebut. So, mungkin sampai di sinilah perjuangan aku menegakkan benang yang basah, mengutuk, berpuitis, memberi pendapat, memuji, menggatal serta meng-stalk orang lain di FB.

Aku dah penat. Aku dah letih. Aku dah jemu.

Kadang-kadang apabila aku baca status orang lain yang selalu di update, aku jadi confuse sebab aku memang tak nampak macam mana muka atau lebih senang -- reaksi orang itu ketika meluahkan perasaan di wall mereka. Marahkah? Sedihkah? Gembirakah? atau adakah mereka itu hanya bersifat sarcasm, seperti yang aku selalu luahkan / taipkan di wall aku? Kadang-kadang aku fikir, perlukah mereka (dan aku juga) meluahkan perasaan, berkongsi cerita (yang macam-macam) di wall? Cara lain dah tak ada ke?

Aku juga paling tak faham kenapa orang perlu berdoa di wall mereka?

“Ya Allah, tolonglah kuatkan hati aku...”
“Ya Allah, berkatilah kehidupan ku...”
“Ya Allah, selamatkanlah aku hari ini...”
“Ya Allah, aku harap kucing aku sihat hari ini...”

Adakah mereka ini sesudah solat, dalam berwudu’ menaip di wall FB sambil berdoa begitu? Adakah mereka nak semua kawan-kawan (friends) dalam list mereka tolong aminkan? Adakah satu ‘like’ sama dengan satu ‘amin’?

Tapi lain lah kalau yang mengajak ke arah kebaikan tu, tak apalah kan? Yang sertakan doa-doa harian, at least kalau baca kita dah doa sama. Takkan tak lekat sikit pun dalam hati kot? Aku pun, honestly, sangat suka baca status orang yang sering ingatkan kawan-kawan dia ke arah kebaikan. Tak pun yang rajin salin hadith-hadith, ayat-ayat Al-Quran, pesanan orang tua-tua dan mutiara kata. Tak pe, tu aku boleh terima. Tapi yang doa kat wall FB tu, sorry to say, aku memang tak dapat nak hadam dengan baiknya. Kadang-kadang aku rasa menyampah dan paling teruk dalam hati aku mengutuk, ‘entah semayang ke tak dia ni, pandai mintak je ngan tuhan...Kan ke dah dapat dosa free aku ni?

Aku faham bila orang cakap, “Kalau kau tak suka, tak payah baca, ignore je.” Tapi bila dah muncul kat ‘Home’ wall aku dan bila aku ter- stalk view mereka punya wall, takkan aku tak baca?

Kalau pasal politik tak payah cerita lah… Walaupun aku add or approve friends yang aku kenal dan mungkin kenal serta yang ada potential untuk berkenal-kenalan *Ehemm…, aku still tak boleh control information overload yang aku dapat tu. Penat tahu bila baca :-

“Aku sokong parti A, parti B jahat.”
“Parti A makan rasuah. Dato’ L ada skandal.”
“Mari kita cuba undi parti C pulak. Parti C masa depan rakyat M’sia.”

Tu tak kira lagi link dan video yang di share. Siap suruh orang sebar-sebarkan lagi. Apa aku ni penyebar ajaran-ajaran sesat parti politik kamu kah? Macam mana kalau aku share pastu semua yang aku share tu adalah fitnah, bukankah aku dah jadi penyebar fitnah yang besar ke? Let say kalau friend list aku 100, dan 50 orang percaya dan sebarkan juga? Kalau friend list aku 200, 400, 800? Dah ke makin besar fitnah yang akan tersebar itu? Emm… Sebab tu aku tak pernah share video dalam FB. Kalau ada pun video birthday celebration untuk boss aku tahun lepas dan ada juga yang orang 'tag' kan.

Honestly, aku tak tahu berapa lama aku boleh bertahan tak ada FB ni. Mungkin esok, lusa, minggu depan, tahun depan or kejap lagi aku active kan balik. Tapi apa yang aku tulis kat sini adalah pandangan peribadi aku terhadap segelintir orang di FB dan seperti biasa ingatan untuk diri aku juga dalam nak bersosial di zaman canggih-manggih sekarang ni.

Okay. Terima kasih sebab sudi baca… Semoga hari-hari anda sejahtera... Sekian, terima kasih.

Wassalam...

2 comments:

wenkhadi said...

wow...entri yang paling cantik. Dari awal...momentum tu menaik dan bila sampai ke ending..conclusion yg kemas. Keep it up (for this kind of writing style).

aku pun pkr hal yang same. Aku pun pkr untuk diactivate fb jugak nnt.

AnaqiHawwari said...

Thanks..

ko orang 'hot' mana leh deactivate FB.hahaha